Rabu, 03 Desember 2008

budidaya udang vaname

LAPORAN MAGANG INDUSTRI

BUDIDAYA UDANG VANAME (Litopenaeus vannamei)

DAN BUDIDAYA PAKAN ALAMI

Chaetoceros sp (CARBOY, INTERMEDIET, MASSAL)

Artemia sp (Dekapsulasi)

DI BALAI BUDIDAYA AIR PAYAU (BBAP) SITUBONDO

PROVINSI JAWA TIMUR

LAPORAN MAGANG INDUSTRI




Oleh:

MAHENDRA

D3050486

BIDANG PEMINATAN BUDIDAYA PERAIRAN

PROGRAM PENDIDIKAN DIPLOMA III GURU KEJURUAN

PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK

DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

JOINT PROGRAM UNIVERSITAS SOEDIRMAN

2007



KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Swt, karena atas segala kelimpahan rahmat dan karunia-Nya. Sehingga kami dapat menyelesaikan segala tugas dan tanggung jawab kami dalam melaksanakan kegiatan magang di industri untuk memenuhi syarat akademik tahun kedua pada program Diploma III Guru Kejuruan Agribisnis pertanian, Pengelolaan Sumber Daya Perikanan dan Kelautan dimana merupakan program bersama antara Pusat Pengembangan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) Pertanian Cianjur Jawa Barat, Joint program dengan Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) Purwokerto Jawa Tengah.

Pada kesempatan ini kami menyampaikan terima kasih yang sebanyak-banyaknya kepada semua pihak yang turut berpartisipasi dalam menyelesaikan laporan ini. Terutama kami tujukan kepada yang terhormat:

1. Drs. Dedy H. Karwan, MM. Selaku kepala PPPPTK Pertanian Cianjur.

2. Ir. Slamet Subjakto, M.Si. Selaku kepala Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo.

3. Ir. Anton Sugiri M.P. Selaku kepala instalasi Pendidikan Diploma III PPPPTK Pertanian Cianjur

4. Khoironi, S.Pi, M.Si. Selaku penanggung jawab bidang peminatan Budidaya Perairan (BDP).

5. Ir. Moh. Affandi Selaku pembimbing lapangan atau pembimbing I dari Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo

6. Intan Rahima Sary, S.St.Pi. Selaku pembimbing II dari D III GK VEDCA Cianjur.

7. Seluruh karyawan-karyawati BBAP Situbondo

8. Rekan-rekan yang melaksanakan magang di BBAP Situbondo.

Dan tidak lupa pula kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan kegiatan magang di Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo.

Kami menyadari dengan sepenuh hati, bahwa laporan yang kami susun masih banyak terdapat kesalahan dan kekurangan. Oleh karena itu, besar harapan kami sangat dan kritik yang bersifat membangun dari pembaca guna kesempurnaan dalam pembuatan laporan seperti ini dimasa mendatang.

Situbondo, 5 Juli 2007

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL

LEMBAR PENGESAHAN

KATA PENGANTAR .................................................................................. i

DAFTAR ISI ................................................................................................. iii

DAFTAR TABEL ......................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................... vii

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. ix

BAB I. PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang .................................................................................. 1
  2. Tujuan ............................................................................................... 3

1. Tujuan Umum ............................................................................. 3

2. Tujuan Khusus ............................................................................ 3

  1. Sasaran .............................................................................................. 4

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

  1. Biologi Udang Vaname ..................................................................... 5

1. Taksonomi dan Anatomi ............................................................. 6

2. Morfologi .................................................................................... 7

3. Habitat dan Daur Hidup .............................................................. 9

4. Pakan dan Kebiasaan Pakan ........................................................ 11

  1. Pembenihan Udang Vaname ............................................................. 12

1. Persiapan Bak .............................................................................. 12

2. Pengadaan dan Seleksi Calon Induk ............................................ 13

3. Proses Pematangan Gonad Induk ................................................ 14

4. Perkawinan Udang Putih ............................................................. 14

5. Pemijahan dan Penetasan ............................................................ 15

6. Penebaran Nauplius .................................................................... 15

7. Pengelolaan Kualitas Air ............................................................ 16

8. Pengelolaan Pakan ...................................................................... 17

Halaman

9. Pengendalian Penyakit ................................................................ 22

10. Pemanenan .................................................................................. 23

  1. Pembesaran Udang Vaname ............................................................. 24

1. Persiapan Tambak ....................................................................... 24

2. Memilih dan Penebaran Benur ..................................................... 24

3. Pengelolaan Pakan ...................................................................... 25

4. Pengelolaan Kualitas Air ............................................................ 26

5. Sampling ..................................................................................... 26

6. Pengendalian Hama dan Penyakit ............................................... 26

7. Pemanenan .................................................................................. 27

BAB III. HASIL MAGANG

  1. Pelaksanaan Magang ......................................................................... 28

1. Waktu .......................................................................................... 28

2. Tempat ........................................................................................ 28

3. Pengumpulan Data ...................................................................... 29

4. Analisa Data ................................................................................ 29

  1. Keadaan Umum ................................................................................ 29

1. Keadaan Lokasi dan Sejarah ....................................................... 29

2. Letak Geografis dan Tenaga Kerja ............................................. 30

3. Struktur Organisasi dan Tenaga Kerja ......................................... 31

4. Fasilitas BBAP Situbondo .......................................................... 33

a. Fasilitas Utama ...................................................................... 33

b. Fasilitas Pendukung .............................................................. 37

c. Sumber Air ............................................................................ 38

5. Strategi Pelaksanaan .................................................................... 41

a. Kegiatan Pembenihan ............................................................ 41

b. Kegiatan Pembesaran ............................................................. 55

Halaman

  1. Pembahasan ....................................................................................... 60

1. Kegiatan Pembenihan ................................................................. 60

a. Persiapan Wadah Pemeliharaan ............................................ 60

b. Pengadaan dan Seleksi Induk ................................................ 61

c. Pemeliharaan Induk .............................................................. 62

d. Ablasi Mata ........................................................................... 63

e. Sampling Induk ..................................................................... 64

f. Penetasan Telur ..................................................................... 65

g. Panen dan Transfer Larva ..................................................... 66

h. Pemeliharaan Larva .............................................................. 67

i. Pengelolaan Kualitas Air ...................................................... 70

j. Pengeloalaan Pakan .............................................................. 73

k. Pengendalian Hama dan Penyakit ......................................... 77

l. Pemanenan ............................................................................ 80

m. Pengepakan Benur ................................................................ 81

n. Pemasaran Benur .................................................................. 81

2. Kegiatan Pembesaran ................................................................... 82

a. Keadaan Tambak .................................................................. 82

b. Persiapan Tambak ................................................................. 82

c. Memilih dan Menebar Benur ................................................ 83

d. Pemeliharaan Benih Udang (Benur) Vaname ....................... 85

e. Pemanenan ............................................................................ 94

f. Pengangkutan Induk Udang Vaname .................................... 96

g. Pemasaran .............................................................................. 97

BAB IV. PENUTUP

  1. Kesimpulan ....................................................................................... 99
  2. Saran .................................................................................................. 101

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 102

LAMPIRAN ................................................................................................... 104

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1. Sarana pembenihan .......................................................................... 35

Tabel 2. Sarana pembesaran .......................................................................... 36

Tabel 3. Manejemen pakan Feng Li .............................................................. 86

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Morfologi udang vaname ............................................................ 5

Gambar 2. Unit pembenihan (brostock center) dan unit pembesaran ............ 30

Gambar 3. Struktur organisasi di BBAP Situbondo ...................................... 33

Gambar 4. Wadah unit pembenihan ............................................................... 34

Gambar 5. Tambak (petak) pembesaran udang vaname ................................ 36

Gambar 6. Sumber energi .............................................................................. 37

Gambar 7. Sirkulasi air laut untuk skala pembenihan ................................... 39

Gambar 8. Sumber air laut untuk pembesaran di tambak .............................. 40

Gambar 9. Sumber air tawar .......................................................................... 40

Gambar 10. Pupuk diatom ............................................................................. 50

Gambar 11. Pompa celup ............................................................................... 52

Gambar 12. Induk jantan dan induk betina .................................................... 62

Gambar 13. Pengamatan kondisi larva .......................................................... 70

Gambar 14. Proses dekapsulasi ...................................................................... 75

Gambar 15. Penetasan artemia ....................................................................... 76

Gambar 16. Artemia........................................................................................ 76

Gambar 17. Pakan buatan untuk larva liqualife dan MB ............................... 77

Gambar 18. Sanitasi lingkungan .................................................................... 79

Gambar 19. Rumah jaga dan gudang ............................................................. 82

Gambar 20. Kincir ......................................................................................... 83

Gambar 21. Larva udang vaname .................................................................. 84

Gambar 22. Pakan udang vaname .................................................................. 85

Gambar 23. Pemberian pakan ........................................................................ 87

Gambar 24. Pengecekan anco ........................................................................ 88

Gambar 25. Penjalaan dan sampling .............................................................. 89

Gambar 26. Analisa kualitas air ..................................................................... 93

Gambar 27. Bahan probiotik .......................................................................... 93

Halaman

Gambar 28. Membuat probiotik ..................................................................... 94

Gambar 29. Tahap panen pilih dan panen sebagian ...................................... 95

Gambar 30. Tahap panen total ....................................................................... 96

Gambar 31. Pengangkutan udang vaname jarak dekat .................................. 97

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1. Jurnal kegiatan magang ............................................................. 104

Lampiran 2. Program kerja mahasiswa di industri ......................................... 119

Lampiran 3. Catatan harian pemeliharaan larva udang vaname ..................... 120

Lampiran 4. Manejemen pemberian pakan pada udang vaname ................... 121

Lampiran 5. Data sampel kualitas air di tambak ............................................ 123

Lampiran 6. Data sampling udang vaname di tambak ................................... 123

Lampiran 7. Cara uji kualitas air .................................................................... 124

Lampiran 8. Data pemeliharaan petak I ......................................................... 126

Lampiran 9. Data pemeliharaan petak II ........................................................ 128

Lampiran 10. Data pemeliharaan petak III .................................................... 131

Lampiran 11. Data pemeliharaan petak IV .................................................... 133

Lampiran 12. Data pemeliharaan petak V ..................................................... 136

Lampiran 13. Data pemeliharaan petak D ..................................................... 140

Lampiran 14. Jumlah induk yang diambil dari petak D ............................... 144

Lampiran 15. Komposisi pupuk diatom ........................................................ 145


I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Di awal pengembangan budidaya udang, keberhasilan yang diperoleh petambak terus meningkat. Namun sejak tahun 1996 produksi udang yang diperoleh cenderung semakin menurun. Penurunan produksi terutama disebabkan karena kegagalan budidaya udang ditambak akibat timbulnya berbagai macam penyakit, terutama White spot dan Vibriosis Rukyani dkk (2001), menyebutkan bahwa munculnya berbagai macam penyakit tersebut merupakan indikator telah terjadinya degradasi lingkungan. Berbagai upaya telah banyak dilakukan oleh pemerintah maupun oleh pihak swasta /pelaku pertambakan sendiri dalam mengatasi masalah tersebut.

Salah satu upaya yang ditempuh adalah dengan mengusahakan jenis udang baru yang dianggap memiliki peluang pasar ekspor, cepat tumbuh dan tahan terhadap penyakit. Untuk mencapai tujuan tersebut, telah dikembangkan jenis udang putih (Litopenaeus vannamei).

Udang putih merupakan udang introduksi yang secara resmi ditetapkan sebagai salah satu komoditas unggulan perikanan budidaya oleh Menteri DKP pada tahun 2001, dan sejak itu perkembangan budidaya sangat cepat. Saat ini budidaya udang putih telah dikomersialkan dan berkembang sangat pesat, dikarenakan peminatnya yang semakin meningkat baik dari dalam negeri maupun dari luar negeri. Selain Indonesia, negara-negara yang telah mengembangkan udang putih antara lain China, Taiwan, dan Thailand. Udang putih mempunyai ciri-ciri mampu hidup pada kisaran salinitas 5-45 ppt dengan salinitas optimal 10-30 ppt; kisaran suhu 24-32 0C dengan suhu optimal 28-30 0C; mampu bertahan pada oksigen 0,8 ppm selama 3-4 hari tetapi disarankan DO 4 ppm. pH air 7-8,5; kebutuhan protein rendah yaitu 32 % dengan FCR <1,5>

Kehadiran varietas udang putih tidak hanya menambah pilihan bagi petani tetapi juga dapat menopang kebangkitan usaha udang di Indonesia, akan tetapi budidaya udang putih tidak semudah dibayangkan. Kegiatan pembesaran merupakan bagian penting dalam budidaya udang putih yang harus diperhatikan dengan baik, karena banyak kegagalan dalam budidaya udang putih diakibatkan oleh kelalaian dalam proses pembesaran, terutama dari manejemen pakan, kualitas air media pemeliharaan, penanganan maupun genetiknya, sehingga serangan penyakit tidak dapat dihindarkan.

Pakan alami digolongkan menjadi dua golongan, yaitu plankton hewani (zooplankton) dan pakan nabati (phytoplankton). Dari kedua jenis pakan alami tersebut sangat memegang peranan penting sebagai dasar pemenuhan gizi pada saat awal-awal kehidupan larva (udang, ikan, kekerangan dll)

Namun diantara kedua jenis plankton tersebut, phytoplankton merupakan sumber produsen pertama pada jaringan rantai makanan. Dari sinilah awal mula sumber energi utama yang terus digali dan di kembangkan dari berbagai macam jenis /species.

Chaetoceros dan Artemia merupakan pakan alami yang berupa plankton nabati (phytoplankton) dan plankton hewani (zooplankton) yang sangat berperan bagi kehidupan larva udang putih.

Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo merupakan tempat yang cocok untuk melaksanakan kegiatan magang industri. Maka akhirnya, penulis merasa tertarik untuk mempelajari dan mengenal lebih dalam teknik pembenihan dan pembesaran udang vaname serta budidaya pakan alami. Dengan pengalaman tersebut diharapkan penulis mendapatkan bekal untuk mendidik dan menyalurkan ilmu yang diperoleh kepada siswa dan masyarakat ketika menjadi tenaga pengajar.

B. Tujuan

Adapun tujuan dilaksanakannya kegiatan magang indutri “Pembenihan dan Pembesaran Udang Putih (Litopenaeus Vannamei)” di Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo adalah sebagai berikut:

1. Tujuan Umum

Tujuan umum dari pelaksanaan magang industri pada bidang peminatan budidaya perairan adalah:

a. Mahasiswa mampu membenihkan komoditas perikanan baik dari jenis ikan maupun non ikan

b. Mahasiswa mampu membudidayakan komoditas perikanan baik dari jenis ikan maupun non ikan

c. Mahasiswa mampu membuat /membudidayakan pakan alami baik dari jenis fithoplankton maupun zooplankton.

2. Tujuan Khusus

Tujuan khusus dari kegiatan magang industri pada budidaya udang Vannamei adalah:

a. Mahasiswa dapat mengetahui lokasi yang cocok untuk budidaya udang.

b. Mahasiswa dapat mengetahui sarana dan prasarana yang diperlukan untuk budidaya udang.

c. Mahasiswa dapat mengetahui ciri-ciri udang yang dapat digunakan sebagai induk dalam pembenihan udang.

d. Mahasiswa dapat mengetahui jenis pakan yang dapat diberikan untuk udang.

e. Mahasiswa dapat mengetahui dan melakukan menejemen kualitas air dan pengelolaan pakan dalam pembenihan udang.

f. Mahasiswa dapat mengetahui cara memijahkan udang.

g. Mahasiswa dapat mengetahui cara menetaskan telur udang.

h. Mahasiswa dapat mengetahui cara memanen, mengepak dan transportasi benih udang.

i. Mahasiswa dapat mengetahui pemeliharaan larva dan perkembangan larva udang.

j. Mahasiswa dapat mengetahui cara mengkultur pakan alami yang akan diberikan untuk pakan larva udang.

k. Mahasiswa dapat mengetahui nutrisi yang diperlukan untuk pertumbuhan pakan alami.

l. Mahasiswa dapat mengetahui jenis-jenis pakan buatan yang diberikan untuk larva udang

m. Mahasiswa dapat mengetahui cara sterelisasi peralatan

n. Mahasiswa dapat mengetahui cara memilih benur dan penebarannya ke tambak

o. Mahasiswa dapat mengetahui cara pemeliharaan udang di tambak

p. Mahasiswa dapat mengetahui cara memanen, mengepak dan transportasi untuk udang.

q. Mahasiswa dapat memahami teknik budidaya udang di tambak secara intensif

C. Sasaran

Adapun sasaran yang ingin dicapai setelah mengikuti kegiatan magang industri “Pembenihan dan Pembesaran Udang Putih (Litopenaeus Vannamei)” di Balai Budidaya Air Payau (BBAP) Situbondo adalah agar mahasiswa /i mampu menerapakan ilmu yang diperoleh untuk dijadikan bekal kemasyarakatan dalam menyongsong dunia kerja.

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Biologi Umum Udang Vaname

Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) merupakan salah satu jenis udang yang memiliki pertumbuhan cepat dan nafsu makan tinggi, namun ukuran yang dicapai pada saat dewasa lebih kecil dibandingkan udang windu (Paneus monodon), habitat aslinya adalah di perairan Amerika, tetapi spesies ini hidup dan tumbuh dengan baik di Indonesia. Di pilihnya udang Vannamei ini di sebabkan oleh beberapa faktor yaitu (1) sangat diminati dipasar Amerika, (2) lebih tahan terhadap penyakit dibanding udang putih lainnya, (3) pertumbuhan lebih cepat dalam budidaya, (4) mempunyai toleransi yang lebar terhadap kondisi lingkungan (Ditjenkan, 2006).

Udang Vannamei termasuk genus paneus, namun yang membedakan dengan genus paneus lain adalah mempunyai sub genus litopenaeus yang dicirikan oleh bentuk thelicum terbuka tetapi tidak ada tempat untuk penyimpanan sperma (Ditjenkan, 2006). Ada dua spesies yang termasuk sub genus Litopenaeus yakni Litopenaeus vannamei dan Litopenaeus stylirostris (wiban dan sweeney, 1991).

Gambar 1. Morfologi Udang Vaname

1. Taksonomi dan Anatomi

Menurut Wiban dan Sweeney (1991), taksonomi udang Vannamei sebagai berikut:

Phylum = Arthropoda

Class = Crutacea

Sub class = Malacostraca

Series = Eumalacostraca

Super ordo = Eucarida

Ordo = Decapoda

Sub ordo = Dendrobrachiata

Infra ordo = Penaeidea

Super famili = Penaeioidea

Famili = Pemaeidae

Genus = Pneaeus

Sub genus = Litopenaeus

Species = Vannamei

Udang Vannamei termasuk crustacea, ordo decapoda seperti halnya udang lainnya, lobster dan kepiting. Dengan kata lain decapoda dicirikan mempunyai 10 kaki, carapace berkembang baik menutup seluruh kepala. Udang paneid berbeda dengan decapoda lainnya. Dimana perkembangan larva dimulai dari stadia nauplis dan betina menyimpan telur didalan tubuhnya (Ditjenkan, 2006).

Udang vaname termasuk genus penaeus dicirikan oleh adanya gigi pada rostrum bagian atas dan bawah, mempunyai dua gigi dibagian ventral dari rostrum dan gigi 8-9 di bagian dorsal serta mempunyai antena panjang (Elovaara, 2001).

2. Morfologi

Udang putih vaname sama halnya seperti udang penaid lainnya, binatang air yang ruas-ruas dimana pada tiap ruasnya terdapat sepasang anggota badan. Anggota ini pada umumnya bercabang dua atau biramus. Tubuh udang secara morfologis dapat dibedakan menjadi dua bagian yaitu cepalothorax atau bagian kepala dan dada serta bagian abdomen atau perut. Bagian cephalothorax terlindungi oleh kulit chitin yang tebal yang disebut carapace. Secara anatomi cephalotorax dan abdomen, terdiri dari segmen-segmen atau ruas-ruas. Masing-masing segmen memiliki anggota badan yang mempunyai fungsi sendiri-sendiri (Elovaara, 2001).

Kulit chitin pada udang penaidae akan mengelupas (ganti kulit) setiap kali tubuhnya akan membesar, setelah itu kulitnya mengeras kembali (Martosudarmo dan Ranumiharjo, 1980; Tricahyo, 1995; Suyanto dan Mujiman,1990).

Menurut Martosudarmo et al., (1983), tubuh udang penaeid terdiri dari tiga bagian yaitu:

a. Kepala

Kepala terdiri dari enam ruas, pada ruas kepala pertama terdapat mata majemuk yang bertangkai, beberapa ahli berpendapat bahwa mata bertangkai ini bukan suatu anggota badan seperti pada ruas-ruas yang lain, sehingga ruas kepala dianggap berjumlah lima buah. Pada ruas kedua terdapat antena I atau antenules yang mempunyai dua buah flagella pendek yang berfungsi sebagai alat peraba dan pencium. Ruas ketiga yaitu antena II atau antennae mempunyai dua buah cabang yaitu cabang pertama (exopodite) yang berbentuk pipih dan tidak beruas dinamakan prosertama. Sedangkan yang lain (Endopodite) berupa cambuk yang panjang yang berfungsi sebagai alat perasa dan peraba. Tiga ruas terakhir dari bagian kepala mempunyai anggota badan yang berfungsi sebagai pembantu yaitu sepasang mandibula yang bertugas menghancurkan makanan yang keras dan dua pasang maxilla yang berfungsi sebagai pembawa makanan ke mandibula. Ketiga pasang anggota badan ini letaknya berdekatan satu dengan lainnya sehingga terjadi kerjasama yang harmonis antara ketiganya.

b. Dada

Bagian dada terdiri dari delapan ruas yang masing-masing ruas mempunyai sepasang anggota badan yang disebut Thoracopoda. Thoracopoda pertama sampai dengan ketiga dinamakan maxilliped yang berfungsi sebagai pelengkap bagian mulut dalam memegang makanan. Thoracopoda lainnya (ke-5 s/d ke-8) berfungsi sebagai kaki jalan yang disebut pereipoda. Pereipoda pertama sampai dengan ketiga memiliki capit kecil yang merupakan ciri khas dari jenis udang penaeid.

c. Perut

Bagian perut atau abdomen terdiri dari enam ruas. Ruas yang pertama sampai dengan ruas kelima masing-masing memiliki sepasang anggota badan yang dinamakan pleopoda. Pleopoda berfungsi sebagai alat untuk berenang oleh karena itu bentuknya pendek dan kedua ujungnya pipih dan berbulu (setae) pada ruas yang keenam pleopoda berubah bentuk menjadi pipih dan melebar yang dinamakan uropoda, yang bersama-sama dengan telson berfungsi sebagai kemudi.

Warna dari udang Vannamei ini putih transparan dengan warna biru yang terdapat dekat dengan bagian telson dan uropoda (Lightner et al., 1996).

Alat kelamin udang jantan disebut petasma, yang terletak pada pangkal kaki renang pertama. Sedangkan alat kelamin udang betina disebut juga dengan thelicum terbuka yang terletak diantara pangkal kaki jalan ke empat dan ke lima (Tricahyo, 1995; Wyban dan Sweeney, 1991).

Pada stadia larva, udang putih mamiliki enam stadia naupli, tiga stadia zoea, dan tiga stadia mysis dalam daur hidupnya (Elovaara, 2001).

Setelah perkawinan induk betina mengeluarkan telur-telurnya (spawning), yang segera di buahi sperma tersebut, selesai terjadi pembuahan, induk betina segera ganti kulit (moulting). Pada pagi harinya dapat dilihat kulit-kulit dari betina yang selesai memijah. Jadi perkawinan pada udang open telikum terjadi setelah gonad matang telur. Telur-telur yang telah dibuahi akan terdapat pada bagian dasar atau melayamg-layang di air (Wyban dan Sweeney, 1991). Cara ini berbeda dengan udang windu yang merupakan close telikum, dimana perkawinan terjadi sebelum gonad udang betina berkembang atau matang.

3. Habitat dan Daur Hidup

Habitat udang berbeda-beda tergantung dari jenis dan persyaratan hidup dari tingkatan-tingkatan dalam daur hidupnya. Pada umumnya udang bersifat bentis dan hidup pada permukaan dasar laut. Adapun habitat yang disukai oleh udang adalah dasar laut yang lumer (soft) yang biasanya campuran lumpur dan pasir. Lebih lanjut dijelaskan, bahwa induk udang putih ditemukan diperairan lepas pantai dengan kedalaman berkisar antara 70-72 meter (235 kaki). Menyukai daerah yang dasar perairannya berlumpur. Sifat hidup dari udang putih adalah catadromous atau dua lingkungan, dimana udang dewasa akan memijah di laut terbuka. Setelah menetas, larva dan yuwana udang putih akan bermigrasi kedaerah pesisir pantai atau mangrove yang biasa disebut daerah estuarine tempat nurseri groundnya, dan setelah dewasa akan bermigrasi kembali ke laut untuk melakukan kegiatan pemijahan seperti pematangan gonad (maturasi) dan perkawinan (Wyban dan Sweeney, 1991). Hal ini sama seperti pola hidup udang penaeid lainnya, dimana mangrove merupakan tempat berlindung dan mencari makanan setelah dewasa akan kembali ke laut (Elovaara, 2001).

Pada udang putih, ciri-ciri telur yang telah matang adalah dimana telur akan terlihat berwarna coklat keemasan (Wyban dan Sweeney,1991).

Udang putih mempunyai carapace yang transparan, sehingga warna dari perkembangan ovarinya jelas terlihat. Pada udang betina, gonad pada awal perkembangannya berwarna keputih-putihan, berubah menjadi coklat keemasan atau hijau kecoklatan pada saat hari pemijahan (Lightner et al., 1996).

Telur jenis udang ini tergantung dari ukuran individu, untuk udang dengan berat 30 gram sampai dengan 45 gram telur yang di hasilkan 100.000 sampai 250.000 butir telur. Telur yang mempunyai diameter 0,22 mm, cleaveage pada tingkat nauplis terjadi kira-kira 14 jam setelah proses bertelur (Anonymous, 1979).

Menurut Lim et al., (1989), perkembangan larva udang penaeid terdiri dari beberapa stadia yaitu:

a. Stadia nauplius

Nauplius bersifat planktonik dan phototaxis positif. Dalam stadia ini masih memiliki kuning telur sehingga belum memerlukan makanan. Perkembangan stadia nauplius terdiri dari enam sub stadium. Nauplius memiliki 3 pasang organ tubuh yaitu antena pertama, antena kedua dan mandible. Antena pertama uniramous, sedangkan 2 alat lainnya biramous.

b. Stadia Zoea

Perubahan bentuk dari nauplius menjadi zoea memerlukan waktu kira-kira 40 jam setelah penetasan. Pada stadia ini larva dengan cepat bertambah besar. Tambahan makanan yang diberikan sangat berperan dan mereka aktif memakan phytoplankton. Stadia akhir zoea juga memakan zooplankton. Zoea sangat sensitif terhadap cahaya yang kuat dan ada juga yang lemah diantara tingkat stadia zoea tersebut.

Zoea terdiri dari tiga substadia secara kasar tubuhnya di bagi kedalam tiga bagian, yaitu carapace, thorax dan abdomen. Tiga substadia tersebut dapat dibedakan berdasarkan segmentasi abdomen dan perkembangan dari lateral dan dorsal pada setiap segmen.

c. Stadia mysis

Larva mencapai stadia mysis pada hari ke lima setelah penetasan. Larva pada stadia ini kelihatan lebih dewasa dari dua stadia sebelumnya. Stadia mysis lebih kuat dari stadia zoea dan dapat bertahan dalam penanganan. Stadia mysis memakan phytoplankton dan zooplankton, akan tetapi lebih menyukai zooplankton menjelang stadia mysis akhir (M3). Mysis memilki tiga sub stadia dimana satu dengan lainnya dapat dibedakan dari perkembangan bagian dada dan kaki renang.

d. Stadia post larva

Perubahan bentuk dari mysis menjadi post larva terjadi pada hari kesembilan. Stadia post larva mirip dengan udang dewasa, dimana lebih kuat dan lebih dapat bertahan dalam penanganan. Kaki renang pada stadia post larva bertambah menjadi tiga segmen yang lebih lengkung. Post larva bersifat planktonik, dimana mulai mencari jasad hidup sebagai makanan.

4. Pakan dan Kebiasaan Makanan

Makanan udang penaeid terdiri dari crustacea dan molusca yang terdapat 85 % didalam pencernaan makanan dan 15 % terdiri dari invertebrata benthis kecil, mikroorganisme penyusun detritus, udang putih demikian juga di alam merupakan omnivora dan scavenger (pemakan bangkai). Makanannya biasanya berupa crustacea kecil, amphipouda dan plychacetes atau cacing laut (Wyban dan Sweeney, 1991). Lebih lanjut dikatakan dalam pemeliharaan induk udang putih, pemberian pakan udang putih 16 % dari berat total adalah cumi, 9 % cacing dengan pemberian pakan empat kali perhari.

Udang mempunyai pergerakan yang hanya terbatas dalam mencari makanan dan mempunyai sifat dapat menyesuaikan diri terhadap makanan yang tersedia lingkungannya. Di alam larva udang biasanya memakan zooplankton yang terdiri dari trochophora, balanos, veliger, copepoda, dan larva polychaeta (Tricahyo, 1995).

Udang putih termasuk golongan udang penaeid. Maka sifatnya antara lain bersifat nocturnal artinya aktif mencari makan pada malam hari atau apabila intensitas cahaya berkurang. Sedangkan pada siang hari yang cerah lebih banyak pasif, diam pada rumpon yang terdapat dalam air tambak atau membenamkan diri dalam Lumpur (Nurdjana et al., 1989).

B. Pembenihan Udang Vanamei

1. Persiapan bak

Persiapan bak walaupun kelihatannya sederhana namun memegang peranan penting dalam menentukan berhasil tidaknya usaha pemeliharaan induk. Sebelum dipergunakan bak dibersihkan dari segala bentuk kotoran yang mungkin berpengaruh terhadap kehidupan larva (Nurdjana et al.,1983).

Untuk mendukung kehidupan larva, bak pemeliharaan harus bersih dan bebas dari segala jenis organisme pathogen, bak dan sarana aerasi tersebut dicuci /disikat sampai bersih, kemudian dikeringkan 2-3 hari hingga benar-benar kering. Pengeringan ini dimaksudkan untuk mematikan organisme yang menempel pada media pemeliharaan serta mencegah timbulnya suatu penyakit (Ditjenkan, 1983)

Persiapan dilakukan secara kimiawi, terhadap bak larva dan sarana aerasi, dengan cara mengusap atau merendam sarana tersebut dengan bahan desinfektan, seperti chlorin 150 ppm. Perlakuan bahan ini dapat memantapkan kegiatan selanjutnya karena dengan merendam atau mengusap bahan kimia tersebut semua jenis bakteri dan organisme pathogen dapat mati. Mengingat chlorin, kaporit dan desinfektan lain dalam kosentrasi tertentu dapat meracuni udang, maka pengisian air kedalam bak pemeliharaan larva dilakukan 1-2 jam setelah bak tersebut dibilas. Bahan desinfektan lain yang dapat digunakan diantaranya adalah formalin 50 ppm, kalium permanganat 100 ppm (Wahyono et el., 1993)

Jumlah batu aerasi yang diperlukan dalam tiap meter persegi berkisar antara 10-12 buah atau setiap panjang dan lebar 40 cm ditempatkan satu buah aerasi. Kemudian dalam pemasangannya diusahakan bergantung pada jarak 5-10 cm dari dasar bak, sehingga sirkulasi oksigen tidak mengaduk endapan kotoran yang ada didasar (Sutaman, 1993)

2. Pengadaan dan seleksi calon induk

Ukuran calon induk betina yang baik untuk diablasi adalah lebih besar dari 40 gr dan untuk udang jantan diatas 35 gr. Udang putih betina yang ideal untuk dipergunakan dalam pembenihan adalah yang berukuran antara 40-50 gr (Wyban dan Sweeney, 1991).

Ukuran panjang tubuh udang putih betina yang termasuk kriteria produktif antara 20 cm hingga 25 cm (diukur mulai dari ujung telson hingga pangkal mat atau panjang standar). Sedangkan untuk pemilih calon induk udang putih jantan sebaiknya berukuran sedang, yang memiliki panjang tubuh antara 15 cm hingga 20 cm (Wyban dan Sweeney,1991).

Sebelum ditebar kantong pengangkutan induk dimasukkan kedalam bak yang telah di isi air dan di aerasi selama ± 30 menit, setelah itu suhu air kantong ataupun suhu air bak diperiksa. Apabila sudah tidak ada perbedaan suhu atau apabila perbedaannya hanya 1-2 0C, maka induk dapat dilepaskan dalam bak. Begitupun untuk salinitas, apabila perbedaan salinitas antara air dalam kantong dengan air dalam bak kurang dari 5 ppt maka induk sudah dapat ditebar (Suyanto, 1986)

3. Proses Pematangan Gonad Induk

Pematangan gonad pada induk betina adalah proses perkembangan telur (Oogenisis) didalam ovary. Udang Vannamei betina mempunyai sistem telikum terbuka. Seperti halnya udang penaeid lainnya, hormon pengontrol reproduksi atau X organ terletak di mata. Sehingga untuk mendorong berkembangnya ovary, hormon penghambat GIH yang terletak di X organ harus dihilangkan yaitu dengan cara ablasi mata. Dengan ablasi mata tersebut diharapkan release GSH segera terjadi, sehingga merangsang perkembangan ovary (Dikjenkan, 2006).

Induk udang putih akan mulai matang gonad sekitar 5-6 hari setelah proses pengablasian dilakukan, untuk mempercepat pematangan gonad ini biasanya induk udang diberi pakan segar lebih banyak (Lightner et al., 1996; Wyban dan Sweeney,1991).

Selanjutnya Murtidjo (2003), menyatakan bahwa cara yang paling praktis dan efektif serta menunjukan hasil yang baik adalah dengan melakukan pemotongan tangkai mata (ablai) dengan gunting.

4. Perkawinan Udang Putih

Pada udang putih, yang agak berbeda dari udang penaeus umumnya yaitu, pada betina telikumnya terbuka, dimana jantan hanya menempelkan sperma pada waktu pemijahan. Perkawinan terjadi pada saat kulit atau kerapasnya keras dan ketika telur sudah matang. Pemijahan terjadi setelah beberapa jam setelah perkawinan, biasanya kurang dari 3 jam (Elovaara, 2001).

Perkawinan udang vaname dilakukan diluar tubuh. Perkawinan pada udang vaname biasanya terjadi sebelum dan sesudah matahari terbenam, dan terjadi 3-16 detik. (Ditjenkan, 2006)

5. Pemijahan dan penetasan

Derajat pembuahan dan penetasan sangat ditentukan oleh kualitas sperma dan kemampuan penempelan pada telikum serta media penetasan (suhu dan salinitas). Beberapa kegagalan yang mungkin terjadi adalah tidak terjadinya pembuahan yang disebabkan induk betina belum matang telur atau rusaknya spermatofor (Djunaidah, 1986)

Induk yang telah dikawin, ditandai dengan adanya penempelan sperma pada telikum, dipindahkan kedalam bak spawning /pemijahan dengan kepadatan 4 ekor /m2. 1-2 jam kemudian induk akan melepaskan telurnya (Ditjenkan, 2006).

Telur akan menetas menjadi naupli dalam waktu 12-16 jam. Setelah pemijahan biasanya induk betina akan moulting. Telur udang putih akan menetas pada kisaran suhu 28-30 0C, satu induk udang putih menghasilkan 100-200 ribu telur (Wyban dan Sweeney,1991).

6. Penebaran nauplius

Telur yang telah menetas dan menjadi naupli kemudian dipindahkan kedalam bak larva. Naupli udang penaeid pada umumnya mengalami 6 kali metamorfhose dalam waktu 45-50 jam dan tumbuh menjadi zoea, selanjutnya berkembang menjadi mysis dan post larva (Nurdjana et al., 1983).

Penebaran nauplius dilakukan pada pagi hari dengan tujuan untuk menghindari perubahan suhu yang terlalu tinggi dengan cara aklimatisasi 30 menit atau sampai suhu didalam wadah dengan suhu diuar wadah sama (Ditjenkan, 2006).

Menurut (Wyban dan Sweeney,1991), pemindahan naupli sebaiknya dilakukan pada saat naupli sudah dianggap cukup kuat, hal ini tidak berbeda dengan larva udang windu.

7. Pengelolaan kualitas air

Pengelolaan kualitas air merupakan salah satu faktor penting dalam operasional pemeliharaan larva. Kualitas air pada bak pemeliharaan larva harus dipertahankan sebaik mungkin. Kualitas air ini meliputi aspek fisik, kimia dan biologi. Beberapa parameter yang dapat di amati langsung dengan mata dan peralatan yang sederhana yaitu salinitas, kekeruhan, blooming alga, dan warna air (Ditjenkan, 1998).

Selama masa pemeliharaan dimungkinkan untuk tidak dilakukan pergantian air, maka pengamatan kualitas air dan jumlah makanan yang ada pada bak pemeliharaan larva harus benar-benar mendapatkan perhatian khusus. Monitoring kualitas air dilakukan setiap hari pada pagi, siang dan sore hari. Usaha-usaha yang dapat dilakukan selama proses ini antara lain sistem persiapan air yang steril, pengaturan ketinggian air, sirkulasi, pengelolaan pakan yang tepat jumlah, pengaturan aerasi, pengaturan salinitas, pengaturan temperatur dan jika terdapat sisa makanan maka dilakukan penyiponan secara hati-hati (Nurdjana et al., 1989).

8. Pengelolaan pakan

Agustin et al., (1999) mengatakan bahwa pakan di berikan enam kali dalam sehari dengan perincian empat kali kepiting, 1 kali cumi-cumi, dan 1 kali tiram atau udang krosok.

Jenis pakan yang diberikan pada larva udang vaname selama proses pemeliharaan ada dua jenis yaitu pakan alami (phytoplankton dan zooplankton) dan pakan buatan (Ditjenkan, 2006).

Menurut Agustin et al., (1999), pakan buatan yang diberikan dapat berupa Nosan RI dan Too dengan frekuensi sebanyak 8 kali yaitu pada pukul 07.00, 11.00, 15.00, 19.00, 21.00, 23.00, 01.00 dan 05.00 WIB. Pemberian pakan buatan terlebih dahulu diencerkan dan disaring dengan saringan dengan mesh 250, 200, 150, dan 100 mikron.

Pemberian Chaetoceros dilakukan mulai dari stadia zoea 1 sampai dengan mysis 3. Sedangkan pada stadia naupli belum diberikan pakan, karena pada stadia ini larva udang putih vaname masih memanfaatkan kuning telur sebagai pensuplai makanan. Pemanenan Chaetoceros dilakukan dengan menggunakan pompa celup dan dialirkan melalui pipa transper alga ke bak pemeliharaan larva (Ditjenkan, 2006).

Menurut Nurdjana et al., (1983) bila terlalu padat pada bak pemeliharaan larva dapat menyebabkan feses yang dikeluarkan pada stadia zoea panjang-panjang yang dapat menyulitkan pergerakan pada larva dan dapat menyebabkan kematian.

Pakan alami dari jenis zooplankton yang diberikan pada larva udang vannamei adalah Artemia dengan cara dilakukan pengkulturan selama 24 jam dalam wadah berupa galon aqua, baru kemudian dapat diberikan pada larva udang vannamei pada M3 – PL1, dengan kepadatan 3-4 individu /ml, pada PL 2-5 dengan kepadatan 8-10 individu /ml, dan PL 6-10 dengan kepadatan 11-13 individu /ml (Ditjenkan, 2006).

Menurut Elovaara (2001), menyatakan bahwa untuk peningkatan daya tetas cyste Artemia perlu dilakukan pendekapsulasian.

a. Biologi Chaetoceros.sp

Chaetoceros.sp merupakan salah satu diatome yang diklasifikasikan sebagai berikut:

Phylum = Bacillariophyta

Kelas = Bacillariophyceae

Ordo = Bacillareiles

Sub ordo = Biddulphineae

Famili = Chaetoceraceae

Genus = Chaetoceros

Species = Chaetoceros sp (Bougis, 1979).

Chaetoceros ada yang berbentuk bulat diameter 4-6 mikron dan berbentuk segi empat dengan ukuran 8-12 x 7-18 mikron. Dinding sel dibentuk dari silika. Reproduksi Chaetoceros dapat secara aseksual dan seksual. Silikat mempunyai peranan penting dalam proses reproduksi plankton sebagai bahan pembentuk cangkang baru. Kandungan gizi protein 35 % lemak 6,9 %, karbohidrat 6,6 %, dan kadar abu 28 % (Inansetyo dan Kurniastuty, 1995).

Chaetoceros toleran terhadap suhu air yang tinggi. Pada suhu air 40 0C masih dapat hidup tetapi tidak bisa berkembang. Chaetoceros tumbuh hidup optimal pada kisaran suhu 25-30 0C

1) Pelaksanaan Kultur Chaetocero sp (Ditjenkan 2005).

a). Kultur Murni (carboy/toples)

Adapun cara kultur murni (carboy) dilakukan dengan cara:

· Media bersalinitas 31-32 ppt

· Pupuk mix grade PA

· Sterilisasi chlorinasi 10 ppm, dan thiosulfat ≤ 5 ppm

· Pertahankan pada suhu 25 0C, pada lampu TL 40 watt 2 buah

· Pemberian stater 1:7

· Suplay co2 aerasi dan inkubasi 5-7 hari

b). Kultur Semi Massal (intermediet)

Kultur skala semi massal dimulai dari volume 100/150 liter hingga 500 liter dan 1000 liter yang diletakkan di luar laboratorium (outdoor) (Ditjenkan 2005).

· Persiapan media: wadah yang digunakan untuk kultur dibersihkan dengan sabun setelah itu, dibilas dengan air tawar. Air laut bersalinitas 30-32 ppt disaring dengan filter bag dab dikaporit 5-10 ppm, diaerasi kuat dibiarkan kurang lebih 12-24 jam, tes chlor jika masih ada dan dinetralisir dengan natrium thiosulfat sebanyak ≤ 5 ppm.

· Pemupukan dengan pupuk semi massal

· Pembibitan: bibit yang digunakan berasal dari kultur skala laboratorium dengan kepadatan awal kultur kurang lebih 2 juta sel/ml.

· Pemanenan: setelah 5-6 hari dilakukan pemanenan dengan kepadatan mencapai 12-16 juta sel/ml untuk selanjutnya ditransfer ke kultur skala massal.

c). Kultur Massal

Langkah persiapan kultur yang perlu dilakukan adalah:

· Wadah dicuci bersih dan masukkan media air laut

· Sterilisasi air laut dengan diberi kaporit 5 ppm dilakukan pengadukan /pengudaraan selama 24 jam, clorin test digunakan untuk mengetahui kenetralan air

· Untuk bibit yang diperlukan 20% dari volume total, salinitas 28-30 ppt, suhu air 30 0c, ph 8, cahaya yang dibutuhkan 10.000 lux (outdoor)

· Pupuk yang digunakan yaitu 40-50 ppm KNO3, 20-25 ppm Na2HPO4, 10-15 ppm NA2SiO3, 1-5 ppm FeCl3 dan 1-5 ppm EDTA (tergantung kandungan zat organik terlarut di perairan tersebut.

· Pemanenan: dengan cara langsung bersamaan air media kulturnya dengan menggunakan pompa celup dan didistribusikan ke bak larva udang.

b. Biologi Artemia.sp

Artemia.sp adalah jenis udang–udangan tingkat rendah yang diklasifikasikan menurut Penak (1978) dan Dales (1981) dalam Cholik dan Daulay (1985)

Phylum = Arthopoda

Kelas = Crustacea

Ordo = Anostraca

Famili = Artemidae

Genus = Artemia

Spesies = Artemia.sp

Pada perairan bersalinitas tinggi, telur Artemia tidak menetas, tetapi lapisan luar telur bentuk cangkang atau korion yang kemiudian di sebut kista (Cyst). Kista dapat diartikan sebagai telur yang mengalami fase istirahat atau Cryptobiosis

Cangkang kista terbagi dalam 2 lapisan yaitu lapisan korion (bagian luar) dan lapisan kutikula embrionik (bagian dalam), kedua lapisan tersebut dipisahkan oleh selaput kutikula luar dengan ketebalan 0,5 mm yang tersusun 3 lapis selaput. Lapisan korion mempunyai tebal 6-8 mm berfungsi melindungiembrio dari kerusakan mekanis dimana molekul air dan ogsigen mampu menembus lapisan ini. Korion terdiri dua lapisan yaitu periferal di bagian luar dan lapisan alveolar terletak dibawah periferal berfungsi sebagai pengapung karena susunan selnya tidak teratur dan berongga. Lapisan kutikula embrionik mempunyai ketebalan 1,8 – 2,2 mm berfungsi melindungi embrio dan terdapat enzim penetasan, lapisan ini terdiri dua lapis yaitu fibrosa di bagian luar dan selaput kutikula dalam. kista bersifat higroskopis dan dapat menyerap uap dari udara, tenggelam dalam air tawar dan air laut namun terapung dalam larutan garam jenuh.

Penetasan cyste Artemia menggunakan tangki berbentuk corong (conicle tank). Penetasan Artemia dilakukan secara langsung dengan merendam cyste Artemia selama 15 menit ke dalam larutan chlorine 15 ppm untuk membunuh bakteri dan jamur, kemudian dibilas dengan air tawar sampai bau dan rasa larutan klorin hilang. Conicle tank diisi air laut dan beraerasi kuat, kemudian masukkan cyste Artemia dengan kepadatan 2-5 gram /liter. Salinitas yang digunakan 15-35 ppt, suhu 25-28 0C untuk menghasilkan efisiensi penetasan yang tinggi. Waktu yang dibutuhkan untuk menetas sekitar 24-36 jam.

9. Pengendalian penyakit

Dalam proses pemeliharaan larva, serangan penyakit merupakan kendala teknis utama. Penyebab timbulnya penyakit tidak selalu dapat diketahui. Timbulnya penyakit pada larva udang yang dipelihara biasanya sebagai akibat kondisi lingkungan yang tidak stabil, misalnya pada waktu musim penghujan dimana kondisi suhu dan salinitas labil serta sering berfluktuktuasi. Keadaan ini akan membuat larva menjadi lemah dan mudah terserang penyakit (Ditjenkan, 2001)

Pengendalian penyakit dilakukan dengan menggunakan prinsip dasar yaitu tindakan pencegahan dan pengobatan. Fluktuasi udara yang cepat berubah mempengaruhi lingkungan pemeliharaan larva udang vannamei yang sangat sensitif terhadap perubahan lingkungan, terutama dari stadia naupli ke stadia zoea. Organisme patogen umumnya memilki siklus hidup yang pendek namun cepat berkembang (Ditjenkan, 2006).

Tindakan pencegahan dilakukan dengan cara penerapan biosecurity dan sanitasi peralatan yang dilakukan sebelum dan sesudah pemakaian peralatan. Pada pemeliharaan larva dilakukan juga pemberian obat-obatan yang aman seperti treflan, iodin atau EDTA setiap 3 kali sehari (Ditjenkan, 2006). Jenis organisme yang umumnya menyerang larva udang vannamei adalah dari golongan protozoa, virus, jamur, bakteri, dan cacing (Ditjenkan, 2006).

Menurut Sumarwan (2005), pengelolaan hama dan penyakit dapat dilakukan dengan cara:

a. Persiapan bak, air dan bahan yang baik

b. Dilakukan dengan pengendalian kualitas yang baik

c. Pengobatan dengan menggunakan treflan dan antibiotik

Menurut Sutaman (1993), usaha pencegahan yang dilakukan sebaiknya mengurangi kemungkinan memburuknya lingkungan yang dapat menyebabkan stress pada larva, seperti kandungan oksigen rendah, perubahan suhu dan salinitas air yang terlalu mencolok, pH yang terlalu tinggi atau rendah, serta ammonia yang terlalu tinggi. Pencegahan juga dapat dilakukan dengan pemberian pakan yang harus memperhatikan jumlah, mutu, maupun jenisnya sesuai dengan tingkat perkembangan larva. Selanjutnya Dia mengatakan usaha pengobatan dapat dengan memberikan obat-obatan yang tepat dan obat yang dianjurkan seperti dengan menggunakan treflan dan antibiotik.

10. Pemanenan

Naupli pada umumnya bersifat fototaksis positif, artinya naupli akan berkumpul karena tertarik oleh sinar (Suyanto, 1986). Sifat ini dimiliki juga oleh naupli udang putih. Sifat ini biasanya dipergunakan untuk teknik pemanenan naupli. Sinar elektrik diletakkan pada suatu tempat diluar dinding bak sehingga dapat menembus dinding bak dan merangsang naupli untuk mendekati sinar. Kemudian air tempat berkumpulnya naupli dapat dihisap dengan menggunakan selang plastik, sehingga naupli akan ikut terhisap dan masuk kedalam bak penampung yang telah disiapkan sebelumnya (Suyanto, 1986). Bak penampungan naupli tersebut selanjutnya diberi aerasi.

C. Pembesaran Udang Vanamei

1. Persiapan tambak

Persiapan tambak bekas yang perlu dilakukan yaitu pembersihan dan pengeringan tambak dengan bantuan sinar matahari. Sinar matahari berfungsi sebagai desinfektan, membantu proses oksidasi yang dapat menetralkan sifat keasaman tanah, menghilangkan gas-gas beracun dan membantu membunuh telur-telur hama yang tertinggal (Rubiyanto dan Dian, 2006)

Persiapan sarana tambak meliputi: a) penataan dan pemasangan pompa air; b) setting kincir air; c) pemasangan (perbaikan) PVC central drain /pintu monik dan saringan pembuangan air; d) pembuatan dan pemasangan jembatan untuk kontrol pemberian pakan dan kondisi udang; e) Pengisian air laut didalam tambak sampai kedalaman 130-150 cm bila lahan sudah siap; f) setting dan pemasangan sarana dan fasilitas lainnya (Ditjenkan, 2003)

Persiapan plankton segera tumbuh meliputi: 1) Menggunakan pupuk organik. Selain itu, bisa ditambahkan bahan probiotik (bakteri pengurai) yang mengandung Bacillus sp. karena secara tidak langsung bisa mempercepat proses pembentukan plankton; 2) Bila kondisi cuaca mendukung lingkungan tambak, plankton akan terbentuk dalam waktu 3-5 hari (Rubiyanto dan Dian, 2006)

2. Memilih dan penebaran benur

Menurut Rubiyanto dan Dian, (2006), tips memilih benur vaname yaitu:

- Benur vaname dipanen setelah mencapalai PL 10 atau organ insang telah sempurna

- Benur sehat dengan ciri-ciri tubuh transparan, bergerak aktif,

- Saat berenang di wadah, benur melaju melawan arus air

- Ukuran benur harus seragam (80 %)

- Benur dinyatakan lolos uji virus dan bebas patogen

Benih yang sudah terseleksi di angkut ke tambak dan kemudian sebelum dilepas terlebih dahulu diadaptasikan terhadap parameter kualitas air yaitu suhu, salinitas, pH, dan parameter kualitas air lainnya secara perlahan-lahan, lamanya adaptasi berkisar 5-15 menit. Waktu penebaran yang baik diusahakan pagi (jam 05-07.00 Wib). Padat penebaran yang optimal pada pembesaran udang dengan teknologi intensif pada sistem ini berkisar antara 25-50 ekor per m2 (tergantung faktor dukung lahan dan sarana penunjang lainnya) (Ditjenkan, 2003)

3. Pengelolaan pakan

Pakan yang umum diberikan berupa pakan buatan dengan jenis crumble dan pellet dan dapat diberikan jenis pakan tambahan lainnya (pakan segar). Pemberian pakan dimulai sejak udang ditebar ke tambak hingga pemanenan hasil. Pengaturan dan pemberian pakan disesuaikan berdasarkan hasil pengamatan dan sampling di lapangan. Selain pakan buatan yang di berikan, diberikan pula pakan segar berupa cumi segar dengan dosis 2-4 % (Ditjenkan, 2003)

Pemberian pakan berlebih bisa menimbulkan pencemaran air. Akibatnya, udang mudah stress sehingga pertumbuhan udang terhambat. Selain itu, daya tahan udang terhadap penyakit pun menurun sehingga angka mortalitasnya meningkat (Rubiyanto dan Dian, 2006)

Keberadaan plankton dalam air media pemeliharaan udang khususnya jenis phytoplankton yang menguntungkan dan sangatlah dibutuhkan, baik dari segi keanekaragamannya maupun kelimpahannya. Fungsi dan peran plankton pada air media pemeliharaan diantaranya yaitu: 1) Sebagai pakan alami untuk pertumbuhan awal udang yang dipelihara; 2) Sebagai penyangga (buffer) terhadap intensitas cahaya matahari; dan 3) Sebagai indikator kestabilan lingkungan air media pemeliharaan (Ditjenkan, 2003)

4. Pengelolaan kualitas air

Untuk mendapatkan parameter kualitas air yang optimal dan kondisi prima, maka selama masa pemeliharaan dilakukan penggantian volume air secara terprogram dengan memperhatikan kualitas air yang penting seperti suhu, O2, pH, nitrit, salinitas, dan gas-gas beracun lainnya (Ditjenkan, 2003)

Parameter-parameter tersebut akan mempengaruhi proses metabolisme tubuh udang, seperti keaktifan mencari pakan, proses pencernaan, dan pertumbuhan udang (Rubiyanto dan Dian, 2006)

5. Sampling

Pengamatan udang selama masa pemeliharaan merupakan suatu kegiatan yang harus dilakukan untuk mengetahui; 1) Kesehatan dan kondisi udang; 2) Pertambahan berat harian; 3) Tingkat kelangsungan hidup; dan 4) Biomasa. Pengamatan pertumbuhan umumnya dilakukan pengamatan pada anco dan penjalaan dengan cara mengambil beberapa contoh sampel udang (Ditjenkan, 2003)

6. Pengendalian hama dan penyakit

Penyakit dapat muncul dan menyerang udang vanamei. Beberapa jenis penyakit yang menyerang udang vaname disebabkan oleh predator, parasit, bakteri dan jamur serta virus.

Untuk meminimalkan infeksi hama dan penyakit pada udang vaname meliputi:1) menggunakan benih udang vaname yang berkualitas baik; 2) mendeteksi dan memonitoring kesehatan udang secara rutin dan teratur; 3) menjaga kualitas air agar tetap stabil sehingga udang tidak stres; 4) mengaplikasikan probiotik dan imunostimulan untuk meningkatkan imunitas udang terhadap serangan penyakit; 5) Terapkan prinsip-prinsip biosecuritas (Rubiyanto dan Dian, 2006)

7. Pemanenan

Pada umumnya pemanenan udang dilakukan setelah umur pemeliharaan > 100 hari, akan tetapi pelaksanaan panen dapat memperhatikan pertumbuhan serta harga udang di pasaran. Teknik panen yang sering dilakukan adalah dengan cara menurunkan volume air secara bertahap dengan gravitasi atau pompa air, bersamaan itu, dilakukan penangkapan udang secara bertahap pula dengan kemampuan peralatan yang tersedia dan akhirnya dilakukan penangkapan secara manual apabila kontruksi dasar tambak tidak tuntas keringnya. Pemanenan dilakukan malam hingga pagi hari atau diusahakan pada suhu rendah dengan tujuan untuk mengurangi resiko kerusakan mutu udang (Ditjenkan, 2003)

III. HASIL MAGANG

A. Pelaksanaan Magang

1. Waktu

Kegiatan magang industri budidaya udang Vaname dilaksanakan dari tanggal 1 Maret s/d 5 Juli 2007.

2. Tempat

Kegiatan magang industri Budidaya Udang Vaname dilaksanakan di Brostock Center dan Tambak Udang Vaname milik Balai Budidaya Air Payau Situbondo, tempatnya di Dusun Pecaron, Desa Klatakan, Kecamatan Kendit, Kabupaten Situbondo. Jawa timur

3. Pengumpulan Data

a. Metode survai

Metode survai dilakukan melalui pengamatan dan kegiatan langsung di lapangan serta mewawancarai pembimbing dan pelaksana teknis di lapangan.

b. Metode praktik

Metode kerja dilakukan dengan cara mengikuti langsung tahap kegiatan dalam membudidayakan udang vaname, mulai dari pembenihan sampai pembesaran. Adapun tahap-tahap kegiatan dalam budidaya udang vaname adalah sebagai berikut:

Ø Pembenihan :

· Persiapan wadah

· Pengelolaan induk

· Penetasan telur

· Pemeliharaan larva

· Budidaya pakan alami

· Pemanenan

Ø Pembesaran :

· Persiapan kolam

· Penebaran benih

· Pemeliharaan benih

· Pemanenan

4. Analisa data

Data yang di ambil adalah data primer dan data sekunder. Pengumpulan data primer dilakukan dengan cara mengamati dan mengikuti secara langsung kegiatan yang sedang berlangsung. Sedangkan data sekunder diambil dengan cara mengumpulkan literatur-literatur yang ada di perpustakaan dan instalasi lainnya.

B. Keadaan Umum

1. Keadaan lokasi dan sejarah

Balai Budidaya Air Payau Situbondo pada awalnya bernama Sub Center Udang Jawa Timur, berdiri pada tahun 1986. Proyek Sub Center Udang melepaskan diri dari BBAP Jepara dan berganti nama menjadi Loka Budidaya Air Payau (LBAP) Situbondo pada tanggal 18 April 1994 di bawah SK Menteri Pertanian no.264/Kpts/07/210/94. Dalam menunjang pelaksanaan program pembangunan dan peningkatan produksi perikanan. Pada tanggal 1 Mei 2000, status LBAP Situbondo meningkat menjadi BBAP Situbondo (dalam SK Menteri no.26/D/MEN/05/2000).

Gambar 2. Unit pembenihan (brostock center) dan unit pembesaran (intensif)

BBAP Situbondo menempati lahan seluas 3,8 ha. Secara umum lokasi BBAP Situbondo memiliki batasan sebelah utara dengan Selat Madura, sebelah barat dan sebelah selatan berbatasan dengan perumahan penduduk serta sebelah timur berbatasan dengan perusahaan-perusahaan pembenihan udang windu.

2. Letak geografis dan iklim

Secara geografis BBAP Situbondo terletak pada posisi 1130,55’58”BT – 114000”BT dan 070 40’32”LS – 07042’35”LS

Lokasi BBAP Situbondo berjarak 5 meter dari garis pantai dengan ketinggian 0,5 1 meter dari permukaan laut. Pada siang hari suhu berkisar 29-310C, sedangkan malam hari berkisar 28-290C. BBAP Situbondo beriklim tropis dengan angin laut yang bertiup dari Selat Madura dengan kecepatan rata-rata 5,8 km/jam. Bentuk pantai BBAP Situbondo adalah pantai berpasir dan berkarang. Lokasi BBAP Situbondo berada dekat dari daerah pengembangan industri perikanan, bebas dari pencemaran, terhindar dari ombak besar dan arus pantai yang besar, persediaan air tawar cukup, dan dekat dengan transportasi darat.

3. Struktur organisasi dan tenaga kerja

BBAP Situbondo terdiri dari 3 divisi yaitu divisi pembesaran ikan dan udang. Divisi udang terpusat di Desa Blitok, Kecamatan Mlandingan (28 km dari Ibu kota Kabupaten Situbondo). Pembesaran ikan dan udang berlokasi di Pasuruan (Desa Pulokerto, kecamatan Kraton) dan divisi ikan sekaligus kantor utama BBAP Situbondo yang juga merupakan tempat pembesaran dan Brostock udang vaname, berlokasi di Dusun Pecaron, Desa Klatakan, Kecamatan Kendit, Kabupaten Situbondo. Jawa Timur.

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan RI, Nomor: KEP.26 D/ MEN /2001 tentang 1 Mei 2001 tentang organisasi dan Tata kerja Balai Budidaya Air Payau Situbondo terdiri dari:

a. Kepala Balai Budidaya Air Payau Situbondo

b. Seksi Standardisasi dan Informasi

c. Seksi Pelayanan Teknik

d. Sub Bagian Tata Usaha

e. Kelompok Jabatan Fungsional

Susunan Organisasi Balai Budidaya Air Payau Situbondo secara lengkap dapat dilihat pada gambar dengan uraian tugas sebagai berikut:

a. Kepala Balai Budidaya Air Payau Situbondo

Kepala Budidaya Air Payau Situbondo merumuskan kegiatan, mengkoordinasikan dan mengarahkan tugas penerapan teknik pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau serta pelestarian sumber daya induk /benih ikan air payau dan lingkungan serta membina bawahan di lingkungan Balai Budidaya Air Payau sesuai dengan prosedur dan peraturan yang berlaku untuk kelancaran pelaksanaan tugas.

b. Seksi Standardisasi dan Informasi

Seksi Standardisasi dan Informasi mempunyai tugas menyiapkan bahan standar teknik dan pengawasan pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau, pengendalian hama dan penyakit ikan, lingkungan, sumber daya induk dan benih, serta pengelolaan jaringan informasi dan perpustakaan.

c. Seksi Pelayanan Teknik

Seksi Pelayanan Teknik mempunyai tugas melakukan pelayanan teknik kegiatan pengembangan, penerapan serta pengawasan teknik pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau.

d. Sub Bagian Tata Usaha

Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan administrasi keuangan, kepegawaian, persuratan, dan rumah tangga serta pelaporan.

e. Kelompok Jabatan Fungsional

Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melaksanakan kegiatan perekayasaan, pengujian, penerapan dan bimbingan penerapan standar/sertifikasi pembenihan dan pembudidayaan ikan air payau, pengendalian hama dan penyakit ikan, pengawasan benih, budidaya dan penyuluhan, serta kegiatan lain yang sesuai dengan tugas masing-masing jabatan fungsional berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Struktur organisasi di BBAP Situbondo dapat terlihat pada bagan di bawah ini:









Kepala BBAP Situbondo





Kepala Sub Bagian Tata Usaha




Kepala Seksi Pelayanan Teknik



Kelompok Jabatan Fungsional

Perekayasa, Litkayasa, Pengawas Benih, pengawas budidaya dan PHPI.

Gambar 3. Struktur organisasi di BBAP Situbondo

4. Fasilitas BBAP Situbondo

a. Fasilitas utama

1) Wadah

Fasilitas pembenihan utama terdiri dari wadah budidaya. Wadah tersebut berupa bak pemeliharaan induk, bak pemeliharaan larva, bak penetasan telur dan bak kultur pakan alami serta penampungan air (tandon) yang dilengkapi dengan bak filternya. Adapun gambar dan kegunaan masing-masing bak dapat dilihat pada Gambar 3 dan Tabel 1 dibawah ini:

(a) (b) (c)

(d) (e) (f)

Gambar 4. Wadah unit pembenihan, (a) Bak induk, (b) Bak penetasan telur, (c) Bak pemeliharaan larva, (d) Bak tendon, (e) Bak pakan alami (massal), (f) Penetasan Artemia

Tabel 1. Sarana Pembenihan

Bak/Tempat

Bentuk dan Bahan

Kapasitas

Jumlah

Fungsi

Ket

Bak induk

Persegi empat terbuat dari semen

8 ton

4 unit

Untuk pematangan gonad induk dan setelah matang gonad dilakukan pemijahan

2 bak induk jantan dan 2 bak induk betina

Bak pemeliharaan larva

Persegi panjang dan terbuat dari semen

12 ton

12 unit

Untuk pemeliharaan larva

3 bak yang di gunakan

Bak penetasan telur

Bulat dan terbuat dari fiber glass

1-2 ton

3 unit

Untuk memproduksi nauplius

Bak kultur pakan alami

Bulat dan terbuat dari fiber glass dan semen

1-5 ton

8 unit

Untuk kultur pakan alami

4 bak untuk intermediet dan 4 bak untuk massal.

Bak tandon

Persegi panjang terbuat dari semen

32 ton

1 unit

Untuk penampungan air

Penetasan artemia

Bulat dan terbuat dari plastik

20 liter

2 unit

Untuk menetaskan artemia

Wadah berupa ember

Fasilitas pembesaran di tambak terdiri dari 6 petak yang digunakan untuk pemeliharaan dan 4 petak untuk tandon air (3 petak belum berfungsi dan 1 petak untuk pemeliharaan induk). Adapun kegunaan masing-masing petak dapat dilihat pada Tabel 2 dibawah ini:

Gambar 5. tambak (petak) pembesaran udang vaname

Tabel 2. Sarana Pembesaran

Petak

Bentuk dan bahan

Luas

Jumlah

Fungsi

ket

Petak pemeliharaan

Persegi panjang dan terbuat dari semen dan cor semen

1800 m2

6 petak

Untuk pemeliharaan udang Vanname

5 petak yang di gunakan

Petak tandon

Persegi panjang dan terbuat dari semen

1600 m2

3 petak

Untuk penampungan air

Belum digunakan

Petak pemeliharaan induk

Persegi panjang dan terbuat dari semen

1600 m2

1 petak

Untuk pemeliharaan induk yang akan dijadikan induk

b. Fasilitas pendukung

1) Sumber energi

Ketersediaan tenaga listrik merupakan sarana yang sangat vital dalam suatu usaha budidaya karena hampir sebagian besar peralatan yang di operasikan membutuhkan tenaga listrik. Oleh karena itu, tenaga listrik harus tersedia selama 24 jam.

Gambar 6. Sumber energi

Tenaga listrik berasal dari PT.PLN Cabang Situbondo sebesar 80 KVA dan cadangan bila terjadi gangguan aliran listrik digunakan genset.

2) Instalasi udara /aerasi

Oksigen merupakan faktor yang sangat dibutuhkan oleh ikan untuk melakukan respirasi, sehingga keberadaannya sangat penting. Oleh sebab itu, untuk memenuhi kebutuhan oksigen digunakan blower yang dihubungkan dengan pipa PVC 1 inchi, yang dilengkapi selang aerasi dan batu pemberat. Kegunaan blower ini untuk mensuplai udara ke dalam air yang berada dalam wadah budidaya, sehingga udang yang dipelihara tidak kekurangan oksigen terlarut.

Sedangkan di tambak intensif milik BBAP Situbondo untuk mensuplai udara ke dalam air dalam petak pemeliharaan menggunakan kincir. Setiap petak terdapat 2 buah kincir, dengan bantuan tenaga listrik.

3) Bangunan

BBAP Situbondo memiliki Laboratorium pakan alami, Laboratorium pakan buatan (nutrisi), dan Laboratorium hama dan penyakit. Bangunan lain terdiri dari satu unit kantor, perpustakaan, asrama, aula kantor, rumah karyawan tipe 45 dan rumah karyawan tipe 36.

c. Sumber Air

Air merupakan faktor terpenting dalam proses kegiatan budidaya perikanan, karena air adalah media ikan dan udang untuk hidup dan melakukan segala aktifitasnya sebagai makhluk hidup. Oleh karena itu, kualitas, kuantitas dan kontinuitas air sangat penting dalam kegiatan budidaya.

1) Air laut

Air laut diperoleh dari laut sejauh 250 – 300 m dari garis pantai melalui pipa PVC berdiameter 8 inchi, menggunakan pompa merek EBARA menuju ke tandon yang di lengkapi dengan bak filter. Susunan bahan penyaring (dari bawah ke atas) pada bak filter adalah batu kali, batu kerikil, arang kayu, ijuk dan pasir dengan ketebalan masing-masing antara 20-35 cm. Batu kali dan ijuk berfungsi sebagai menyaring kotoran atau lumpur yang berukuran besar. Batu kerikil berfungsi sebagai menyaring kotoran atau lumpur yang berukuran lebih kecil. Arang kayu berfungsi sebagai pengikat bahan-bahan organik dan anorganik yang merugikan. Pasir selain berfungsi sebagai penyaring partikel lumpur yang utama juga berfungsi sebagai pengikat bahan organik dan anorganik. Setiap lapisan dilapisi dengan screen atau waring. Untuk memudahkan pencucian setiap bahan dapat dimasukkan kedalam kantong yang terbuat dari bahan waring terutama arang kayu dan pasir. Air yang disedot langsung dari laut masuk ke sand filter, kemudian air di lewatkan UV. UV berfungsi untuk membunuh mikroorganisme yang terbawa dalam air, sehingga didapatkan air yang steril. Air yang telah di UV ditutup terpal agar tidak terkontaminasi. Kemudian air yang telah steril tersebut di pompa ke tower yang dilengkapi UV juga, dan siap di distribusikan dengan sistem gravitasi.










Gambar 7. Sirkulasi air laut untuk skala pembenihan

Sedangkan untuk kegiatan pembesaran di tambak air laut di peroleh sama halnya dengan kegiatan pembenihan, akan tetapi air laut dapat digunakan langsung dialirkan ke saluran petak pemeliharaan.

Gambar 8. Sumber air laut untuk pembesaran di tambak

2) Air tawar

Air tawar berasal dari sumur sedalam 10 m yang di peroleh dengan menggunakan pompa merek Grundfoss sebanyak 1 unit dan dialirkan melalui pipa berukuran 1,8 inchi menuju bak penampungan berkapasitas 20 ton. Selanjutnya, air tawar yang akan digunakan dialirkan menggunakan pompa Grundfoss melalui pipa berukuran 0,9 inchi. Air tawar digunakan untuk mencuci bak dan peralatan pemeliharaan lainnya.

Gambar 9. Sumber air tawar

5. Strategi Pelaksanaan

a. Kegiatan Pembenihan

1) Persiapan wadah pemeliharaan

Persiapan bak untuk pemeliharaan meliputi:

· Pencucian bak menggunakan larutan detergen dan kaporit (3:2). Larutan tersebut dilarutkan dengan air tawar pada wadah berupa ember.

· Larutan kaporit dan detergen disiram ke dinding dan dasar bak sampai merata.

· Kemudian dinding dan dasar bak di gosok-gosok dengan menggunakan scoring ped

· Setelah kotoran-kotoran yang menempel didinding dan dasar bak mengelupas selanjutnya dibilas dengan air tawar hingga bersih dan dilakukan pengeringan selama 1-2 hari.

· Selang, pemberat dan batu aerasi dicuci dan di jemur.

· Bak diisi air laut dengan ketinggian 50-80 cm.

· Bak pemeliharaan induk dipasang aerasi sebanyak 13 buah titik setiap baknya, untuk menambah oksigen.

2) Pengadaan dan seleksi induk

Seleksi induk merupakan upaya untuk mendapatkan induk yang siap untuk dipijahkan dan mengetahui tingkat kematangan telur. Induk udang vaname barasal dari tambak di BBAP Situbondo. Induk yang baik untuk dipijahkan meliputi:

· Mempunyai ukuran >18 cm/40 gr untuk betina sedangkan yang jantan >17 cm/35 gr

· Anggota tubuh lengkap

· Punggung tidak patah

· Warna cerah transparan

· Tubuh sehat, tidak lembek dan keropos

· Gerakan aktif dan lincah

· Rostrum lurus

3) Pemeliharaan induk

Kegiatan pemeliharaan induk ini bertujuan untuk mematangkan gonad sehingga induk siap dipijahkan. Kegiatan tersebut meliputi:

· Induk udang vaname dipelihara secara terpisah antara jantan dan betina

· Induk diberi pakan segar berupa cumi-cumi, cacing laut, dan tiram atau kekerangan.

· Selain pakan, faktor utama yang juga diperhatikan untuk mendukung kematangan gonad dari induk-induk yang dipelihara adalah kualitas air.

· Selama pemeliharaan, setiap hari pada pagi hari dilakukan penyiponan dan pergantian air.

· Penyiponan dilakukan dengan mengangkat sisa-sisa pakan dan kotoran serta kulit udang bekas molting diserok dengan menggunakan serokan.

· Pergantian air dilakukan dengan membuang air lama dan memasukkan air baru dengan ketinggian seperti semula. Disamping pakan dan kualitas air juga dilakukan proses ablasi mata terhadap induk betina yang dapat memacu kematangan gonad.

4) Ablasi mata

Adapun teknik ablasi mata adalah sebagai berikut:

· Siapkan alat dan bahan

· Ambil satu persatu induk betina dari bak menggunakan serok

· Pegang induk, kemudian oleskan alcohol pada mata dan juga pada gunting, udang yang sudah dipotong matanya diberikan alcohol lagi pada bekas potongan.

· Udang yang sudah diablasi dikembalikan lagi ke bak semula.

5) Sampling induk

Sampling induk dilakukan dengan cara sebagai berikut:

· Ambil induk betina yang matang gonad

· Lakukan seleksi pada pukul 14.00-15.00 WIB

· Kemudian induk yang sudah diseleksi matang gonadnya dipindah ke bak induk jantan

· Sampling dilakukan pada pukul 20.00 – 22.00 WIB

· Setelah kawin induk betina segera diambil dan di lihat thelicumnya

· Jika spermanya sudah menempel pada telicum induk betina, maka induk tersebut di pindah ke bak penetasan (fiber 1 ton ketinggian 60 – 80 %).

· Induk yang tidak memijah dikembalikan dalam bak semula.

· Induk yang telah kawin dicirikan adanya penempelan sperma pada telicum,

· Induk di pindahkan kedalam bak fiber bervolume 2 ton yang diisi air laut dengan ketinggian 60 – 80 %, kemudian di beri penutup plastik diatas bak tersebut (untuk menghindari induk tidak loncat /keluar).

· Induk udang vaname biasanya melepaskan telurnya pada tengah malam sampai dini hari.

6) Penetasan Telur

Adapun tahapan-tahapan induk melepaskan telurnya sebagai berikut:

· Induk udang betina yang telah melepaskan semua telurnya, ditandai dengan ovari induk yang kosong dan terlihatnya plasenta pada dinding bak atau mengapung pada permukaan air, serta bagian punggung terlihat kosong atau transparan.

· Induk yang telah memijah dikembalikan pada bak pemeliharaan induk agar tidak mengganggu telur-telur yang ada di dalam bak pemijahan.

· Telur didalam bak fiber diberi aerasi merata dan dibersihkan dari kotoran dan lendir-lendir yang tertinggal.

· Selama proses berlangsung telur yang berada didalam bak fiber di aduk tiap 2 jam.

· Telur akan menetas 14-18 jam dari pemijahan dan dipanen keesokan harinya.

7) Panen dan transfer larva

Pemanenan dilakukan pada pagi hari. Pemanenan larva dilakukan dengan cara:

· Mematikan aerasi kemudian diangkat dan membuka terpal

· Siapkan beberapa baskom yang ada, khususnya berwarna putih untuk mempermudah melihat larva pada saat penyiponan dan baskom besar untuk wadah sementara sebelum diangkut ke bak pemeliharaan dan baskom yang di beri net dipinggirnya agar larva tidak keluar sehingga airnya dapat berkurang

· Kemudian larva disipon dan selang pengeluarannya di masukkan kedalam baskom berscren (baskom yang dilubangi di pinggirnya dan diberi net).

· Baskom yang sudah penuh tuangkan kedalam baskom putih

· Kemudian airnya diputar supaya kotorannya terkumpul di tengah dan penyiponannya lebih mudah,

· Setelah kotorannya tidak ada lagi maka yang hanya tinggal larva.

· Kemudian tuangkan kedalam baskom besar yang diberi aerasi

· Lakukan dan ulangi kegiatan tersebut beberapa kali sehingga larva didalam bak fiber tidak ada lagi

· Ambil sample larva udang untuk menghitung kepadatan larva dengan menggunakan gelas ukur sebanyak 200 ml

· Untuk mempermudah dalam perhitungan, sample tersebut dituang kedalam baskom

· Dan dihitung dengan menggunakan piring kecil putih, sambil dihitung sambil ditebar di bak pemeliharaan larva

Perhitungan larva dilakukan dengan rumus:

Jumlah larva = Jumlah larva terhitun x volume total (baskom)

Volume sample

= 300 x 15 liter

200 ml » 0,2 liter

= 22.500 ekor

· Larva yang telah dihitung kemudian dimasukkan dalam bak pemeliharaan larva.

8) Pemeliharaan larva

Kegiatan peliharaan larva dimulai dari stadia naupli hingga mencapai stadia post larva (PL) 10-12 yang dikenal sebagai benih udang atau benur. Termasuk didalamnya kegiatan-kegiatan seperti persiapan bak pemeliharaan, penebaran larva, pengembangan dan pengamatan kondisi larva, pengelolaan pakan, pengelolaan kualitas air, pengendalian penyakit dan proses pemanenan.

a). Persiapan bak

Sebelum digunakan, bak di cuci dengan menggunakan detergen dan kaporit untuk memutuskan siklus hama dan penyakit yang menempel di dasar dan dinding bak. Kegiatan pencucian tersebut dilakukan dengan cara:

· Dinding dan dasar bak digosok-gosok menggunakan scoring pad dan dibilas dengan air tawar hingga bersih dan kemudian bak dikeringkan sampai bau klorin dan detergen hilang..

· Selang, pemberat dan batu aerasi dicuci dan dijemur.

· Setelah kering, maka bak pemaliharaan larva di pasang aerasi sebanyak 30 buah titik serta terpal sebagai penutup agar suhu stabil selama proses pemeliharaan larva.

· Selanjutnya bak diisi air laut

· Pengisian air laut dilakukan dengan menggunakan filter bag. Air laut langsung di transfer dari tandon yang sebelumnya telah dilakukan penyaringan dengan menggunakan sand filter dan disinari UV.

b). Penebaran larva

Penebaran dilakukan pada pagi hari. Penebaran larva dilakukan dengan cara:

· Siapkan alat dan bahan

· Ambil larva yang telah di hitung dari bak fiber glass yang sudah mencapai stadia PL

· Tebar larva tersebut ke dalam bak pemeliharaan larva.

c). Pengamatan kondisi dan perkembangan larva

Pengamatan kondisi larva dilakukan 2 cara:

· Pengamatan dilakukan dengan mengambil sample langsung dari bak pemeliharaan menggunakan backer glass transparan, kemudian diarahkan ke cahaya untuk melihat kondisi tubuh larva, keaktifan gerakan dan nafsu makan larva.

· Pengamatan dilakukan dengan cara mengambil beberapa ekor larva dan dilakukan diatas gelas objek, kemudian diamati di bawah mikroskop. Pengamatan ini dilakukan untuk mengamati morfologi tubuh larva, keberadaan parasit patogen yang menyebabkan larva terserang penyakit. Hal ini sangat penting dilakukan untuk tindakan pengobatan secepatnya. Pengecekan kondisi larva lebih lanjut dilakukan oleh petugas laboratorium penyakit milik BBAP Situbondo.

9) Pengelolaan Kualitas Air

Pengelolaan kualitas air merupakan hal yang mutlak dilakukan dalam usaha pembenihan udang. Pengelolaan kualitas air tersebut dilakukan terhadap media pemeliharaan induk dan media pemeliharaan larva.

a). Pengelolaan kualitas air pada media pemeliharaan induk

Pengelolaan kualitas air dalam media pemeliharaan induk udang vaname merupakan bagian yang penting karena berpengaruh besar terhadap keberhasilan proses budidaya selanjutnya. Untuk menjaga kualitas air agar tetap stabil pada saat pemeliharaan induk dilakukan dengan cara:

· Pergantian air sebanyak 50 – 80 % setiap hari yang dilakukan pada pagi hari.

· Selain pergantian air dilakukan juga pembuangan sisa pakan dan kotoran udang serta kulit udang yang sudah moulting, dengan menyeroknya didasar bak induk menggunakan serokan

· Setelah itu, dilakukan pengisian air baru. Dari pengukuran parameter kualitas air yang telah dilakukan pada bak pemeliharaan induk diperoleh suhu 28 – 30 0C, salinitas 28 – 32 ppt, pH 7,5 – 8,5, DO 4-5 ppm

b). Pengelolaan kualitas air pada media pemeliharaan larva.

Pengelolaan kualitas air pada media pemeliharaan larva udang vaname dilakukan dengan beberapa cara yaitu:

· Monitoring kualitas air (suhu) yaitu berkisar 29 -30 0C

· Pengecekan kualitas air lainnya yaitu pH berkisar pada 7,5 – 8,5. Salinitas 29 – 34, dan kadar niterit maksimum 0,1 ppm, (dilakukan oleh petugas laboratorium hama dan penyakit milik BBAP Situbondo)

· Penyiponan

10) Pengelolaan Pakan

Pengelolaan pakan pada induk udang vaname dilakukan 3 kali sehari yaitu pada pukul 08.00, 13.00, dan 21.30 WIB. Hal ini dilakukan untuk memacu perkembangan gonad. Pemberian pakan untuk induk dilakukan dengan cara:

· Menebar pakan kebagian bak secara merata.

· Pakan yang diberikan berupa cumi-cumi pada pagi hari, cacing laut siang hari dan tiram atau kerang-kerangan pada malam hari.

· Sebelum pakan diberikan, pakan tersebut harus dibersihkan dan dipotong-potong kecil supaya pakan tersebut bersih, tidak mengandung penyakit dan udang mudah memakannya.

· Pakan yang diberikan sesuai dengan dosis,(4 % dari berat udang)

· Pakan yang belum sempat diberikan disimpan dalam freezer (pendingin) dengan tujuan untuk mencegah pembusukan dan sebagai persediaan untuk pemberian berikutnya.

a). Kultur Chaetoceros sp

i. Kultur dalam ruangan (indoor)

Pencegahan kontaminasi di mulai pada tahapan kultur murni test tube dan erlenmeyer karena hasil kultur ini yang akan menentukan baik tidaknya kualitas stater yang akan digunakan pada tahapan kultur selanjutnya (masal). Pada tahap kultur dalam ruangan (indoor), penulis memulai praktek dari kultur carboy 10 liter.

Ø Kultur carboy 10 liter

Media yang di gunakan pada kultur ini sama dengan media kultur dalam 1 liter, proses kulturnya sebagai berikut:

· Bilas toples terlebih dahulu dengan larutan kaporit dan air tawar kemudian di isi air laut.

· Sterilisasi dengan chlorin ≥ 10 ppm dan dibiarkan selama 1 hari

· Setelah itu, dinetralkan dengan thiosulfat ≤ 5 ppm sampai netral

· Pemberian pupuk diatom (PA) (Lampiran), 10 ml silikat dan vitamin masing-masing 5 ml kemudian diaerasi

· Pemberian stater 1:7 dari wadah 1 liter

· Pertahankan pada suhu 25 0C, pada lampu TL 40 watt sebanyak 2 buah.

· Inkubasi 5-7 hari.

ii. Kultur diluar ruangan (outdoor/intermediet)

Kultur outdoor merupakan kelanjutan dari kultur indoor dimana kultur outdoor memiliki skala yang lebih besar di bandingkan kultur indoor.

Kultur outdoor meliputi kultur dalam aquarium, bak fiber glass 1 ton dan bak antara 4-30 ton atau kultur masal.

Ø Kultur dalam aquarium 100 liter

Sebelum aquarium di gunakan terlebih dahulu dicuci dengan detergen, lalu dibilas dengan air tawar hingga bersih dan dikeringkan. Adapun tahap kulturnya sebagai berikut:

· Aquarium di isi dengan air laut yang disaring dengan filter bag

· Sterilisasi dengan chlorinasi ≥ 10 ppm dan dibiarkan selama 1 hari

· Setelah itu di netralkan dengan ≤ 5 ppm thiosulfat. Test chlorin untuk mengetahui apakah air sudah netral atau belum. Jika air berwarna bening berarti sudah netral tetapi jika air masih berwarna kuning berarti belum netral dan dosis thiosulfat harus di tambah

· Pemberian pupuk diatom (TG) 100 ml (Lampiran), silikat dan vitamin masing-masing 50 ml kemudian di aerasi.

· Stater yang berasal dari wadah toples 10 liter dimasukkan kedalam wadah aquarium.

· Inkubasi 5 – 7 hari.

Gambar 10. pupuk diatom

Ø Kultur dalam bak fiber glass 1 ton

Sebelum bak di gunakan terlebih dahulu di cuci dengan detergen kemudian di gosok menggunakan spon, setelah itu di bilas dengan air tawar hingga bersih. Adapun tahapan kulturnya sebagai berikut:

· Bak di isi dengan air laut yang di saring menggunakan filter bag

· Sterilisasi dengan chlorinasi ≥ 10 ppm dan dibiarkan selama 1 hari

· Setelah itu, dinetralkan dengan thiosulfat ≤ 5 ppm sampai tidak mengandung klorin (netral)

· Pemberian pupuk diatom (TG) 1 liter silikat dan vitamin masing-masing 50 ml kemudian diaerasi

· Stater yang berasal dari aquarium dimasukkan kedalam bak fiber glass menggunakan selang siphon 3 inchi.

· Inkubasi 4-6 hari.

Ø Kultur skala massal (dalam bak 5 ton)

Penyiapan wadah sama dengan kultur di bak fiber glass. Adapun cara kultur skala masal sebagai berikut:

· Bak di isi dengan air laut yang di saring menggunakan filter bag

· Air di treatment menggunakan kaporit ≥ 10 ppm dan di aerasi ± 15 menit, kemudian dibiarkan selama 1 hari. Air dinetalkan menggunakan thiosulfat ≤ 5 ppm sampai tidak mengandung klorin (netral)

· Stater yang berasal dari bak fiber glass 1 ton di transfer ke bak 5 ton dengan menggunakan pompa celup

· Di beri pupuk diatom TG massal, kemudian inkubasi selama 4-6 hari.

Gambar 11. Pompa celup

Pakan alami Chaetoceros diberikan untuk larva dengan cara:

· Mengalirkan air yang mengandung alga dengan menggunakan pompa celup ke bak pemeliharaan larva.

· Chaetoceros diberikan secara adlibitum

· Waktu pemberian chaetoceros adalah setiap hari pagi pukul 08.00 – 10.00 WIB.

· Untuk menghindari kematian dan blooming alga yang akan mengganggu kehidupan larva, maka chaetoceros yang diberikan tidak terlalu padat, karena jika terlalu padat, dapat menyebabkan feces yang di keluarkan pada stadia zoea berbentuk panjang sehingga akan menyulitkan pergerakan larva dan menyebabkan kematian larva.

Proses dekapsulasi Artemia sebagai berikut:

· Cyste artemia di tampung dalam ember dan diberi air tawar secukupnya.

· Cyste di saring dan dibilas dengan air tawar, kemudian masukkan dalam ember dan tungkan larutan klorin sedikit demi sedikit sambil di aduk. Jaga suhu di bawah 40 0C.

· Saring dan dibilas dengan air tawar sampai bersih.

· Ulangi sampai terjadi perubahan warna cyste dari coklat menjadi orange.

· Setelah terjadi perubahan warna, segera di saring dan di bilas dengan air tawar sampai bersih dan tidak bau klorin.

· Proses cyste tersebut sampai kering dan masukkan ke jantong plastik untuk disimpan pada suhu dingin selama maksimal 1 minggu.

Pakan buatan yang di berikan untuk larva diberikan dengan cara:

· Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan

· Pakan yang diberikan berupa pakan cair yaitu liqualife ZM dan MB1 diberikan pada stadia zoea memasuki mysis serta liqualife MPL dan MB2 diberikan pada stadia mysis memasuki PL.

· Larutkan pakan buatan tersebut menggunakan air laut terlebih dahulu hingga homogen, kemudian tampung di ember

· Tebarkan pakan tersebut ke dalam bak pemeliharaan benur menggunakan gayung sesuai dengan dosis pemberian pakan yang telah ditentukan.

11) Pengendalian Hama dan Penyakit.

Prosedur pengelolaan hama dan penyakit yang dilakukan sebagai berikut:

· Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan

· Pemberian obat-obatan yang aman seperti treplan, iodine atau EDTA setiap tiga hari sekali sesuai dengan dosis.

· Penerapan biosecurity dengan menggunakan PK atau kaporit secukupnya ditempatkan pada awal pintu masuk sebelum memasuki dan akan memasuki ruangan.

· Sanitasi peralatan yang dilakukan sebelum dan sesudah pemakaian peralatan.

12) Pemanenan benur

Panen dibedakan menjadi dua, yaitu panen secara total dan panen sebagian.

a). Panen secara total

Pemanenan dimulai dengan cara:

· Menurunkan volume air sampai 50 % dan memasang pipa saringan

· Setelah mencapai volume 50% pipa saringan dibuka dan air dari saluran pengeluaran ditampung pada ember berscren.

· Pemanenan secara total dilakukan dengan terlebih dahulu mematikan aerasi,

· Pembuangan air beserta benur dilakukan pada ember berscren sampai air yang ada pada bak pemeliharaan benar-benar habis.

· Selanjutnya dilakukan penyiraman bak agar sisa-sisa benur tidak menempel pada bak.

· Kemudian di tampung pada ember plastik yang diberi aerasi.

b). Panen sebagian

Untuk panen sebagian sangatlah sederhana yaitu dengan cara:

· Aerasi dimatikan terlebih dahulu dan air dikeluarkan kurang lebih 60 – 70 % sehingga benur akan berenang kepermukaan air untuk mempermudah penyeseran yang dilakukan menggunakan seser

· Hasil seseran di tampung pada ember plastik untuk dilakukan sampling.

13) Pengepakan benur

Pengepakan dilakukan dengan cara:

· Ambil benur menggunakan gelas ukur plastik dengan volume air 2 liter

· Selanjutnya benur dimasukkan pada kantong plastik, dan diberi oksigen, tujuannya untuk pernapasan udang selama pengangkutan

· Perbandingan antara air dan oksigen berbanding 1:2 atau 1:3

· Kemudian diikat dengan menggunakan karet gelang

· Kantong-kantong plastik yang telah terikat dengan rapi dimasukkan kedalam kardus yang berisi antara 4 – 8 kantong plastik

· Untuk pengangkutan jarak jauh ditambahkan kantong es di antara kantong benur dengan tujuan untuk menurunkan suhu sehingga tingkat metabolisme udang menurun, karena mengurangi aktifitas dan kanibalisme sesamanya

· kemudian semuanya dimasukkan kedalam kardus dan di tutup.

b. Kegiatan Pembesaran

1) Persiapan Tambak

Persiapan tambak meliputi:

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Bersihkan kotoran yang ada dipermukaan dalam tambak dengan menyikat dan menyerok

· Buang Lumpur dan endapan yang ada di dalam tambak

· Periksa kincir dan lakukan pergantian oli

· Balut pipa central drain dengan saringan diluar permukaan kemudian pasang ditengah dasar tambak.

· Tutup saluran permukaan, kemudian isi air laut

· Hidupkan kincir

2) Memilih dan Menebar Benur

Prosedur pemilihan dan menebar benur adalah sebagai berikut:

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Pilih benur dengan kriteria yang baik

· Matikan kincir air dalam tambak

· Aklimatisasi benur dengan memasukkan kantong-kantong benur ke dalam tambak

· Buka kantong plastik, dan masukkan air tambak sedikit demi sedikit ke dalam kantong plastik.

· Tebar benur ke dalam tambak

· Hidupkan kincir air.

3) Pemeliharaan Benih Udang (Benur) Vaname

a). Pemberian pakan

Pemberian pakan terlebih dahulu diberikan dengan cara:

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Menimbang pakan sesuai dengan dosis

· Mematikan kincir

· Menebar pakan ke dalam tambak dan anco

· Menghidupkan kincir

b). Sampling

Sampling dilakukan dengan cara:

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Ambil udang dalam tambak menggunakan jala

· Kumpullkan udang ke dalam ember

· Hitunng jumlah dan beratnya

c). Pengelolaan Kualitas Air

Pengelolaan kualitas air dilakukan dengan cara:

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Ambil air (sampel air) di dalam tambak

· Masukkan ke dalam wadah berupa botol aqua

· Sampel dibawa ke lab hama dan penyakit

· Tunggu hasilnya

d). Pengendalian Hama dan Penyakit

Pengendalian hama dan penyakit pada tambak udang vaname dilakukan dengan cara :

§ Persiapan tambak yang mantap (pembersihan, pengangkutan dan pembuangan)

§ Melakukan analisa kualitas air setiap hari senin

§ Melakukan pengontrolan atau pengecekan secara rutin

§ Melakukan sampling 1 bulan sekali, untuk menganalisa pertumbuhan dan kondisi kesehatan udang.

§ Pemberian probiotik setiap 2 minggu sekali (selasa dan jum’at)

§ Melakukan pengujian PCR setiap 1-2 bulan sekali.

e). Pemanenan

Karena ditambak BBAP Situbondo memproduksi induk maka panen dibedakan menjadi tiga yaitu panen pilih, panen sebagian dan panen total. Panen yang dilakukan pihak BBAP Situbondo pada sore hari sekitar pukul 15.00 – 16.00.

Ø Panen Sebagian

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Ambil udang di dalam tambak menggunakan jala

· Kumpulkan udang ke dalam ember

· Pilih udang yang baik dan sehat sambil di hitung

· Tebarkan udang yang baik dan sehat ke petak pemeliharaan induk

· Afkhirkan udang yang tidak baik dan sehat

Ø Panen Pilih

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Ambil udang di dalam tambak menggunakan jala

· Kumpulkan udang ke dalam ember

· Pilih udang yang baik dan sehat sambil di hitung (pembeli yang pilih)

· Angkut udang ke tempat pengangkutan (blong) punya pembeli

· Afkhirkan udang yang tidak baik dan sehat untuk dikonsumsi atau dijual

Ø Panen Total

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Memasang jaring kondom di pintu monik.

· Menurunkan Menurunkan volume air secara bertahap

· Setelah air didalam tambak sudah habis atau udang sudah masuk semua ke dalam jaring.

· Angkut udang sebagian ke dalam goni /karung

· Bawa ke tempat penampungan

· Giring udang dengan jaring panjang, supaya udang masuk ke dalam jaringan

· Giring terus sampai udang tersebut tinggal sedikit

· Pungut udang yang tidak bisa dipanen.

f). Pengangkutan Induk Udang Vaname

Ø Pengangkutan Induk Jarak Dekat

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Cek suhu dan salinitas di dalam blong agar sama dengan air di dalam tambak

· Masukkan udang yang sudah dipilih oleh pembeli ke dalam blong berkapasitas 700 L, dengan kepadatan 300 – 500 ekor /blong.

· Menghidupkan aerasi di dalam blong

Ø Pengangkutan Induk Jarak Jauh

· Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

· Karantina induk di dalam broodstock

· Dinginkan suhu bak dengan memasukkan balok es yaitu dengan suhu sekitar 20 – 24 0C

· Masukkan air laut sebanyak 8 liter dengan suhu yang sama.

· Packing induk udang vaname menggunakan kantong plastik berukuran 20 liter sebanyak 8 ekor /kantong

· Beri oksigen ke dalam kantong

· Ikat kantong menggunakan karet gelang

· Masukkan kantong tersebut ke dalam kardus yang berisi 2 kantong

· Masukkan 1 buah kantong es diantara kantong benur

· Tutup kantong tersebut dengan rapi.

C. Pembahasan

1. Kegiatan Pembenihan

a. Persiapan Wadah Pemeliharaan

Persiapan di mulai dengan membersihkan bak dari lumut dan kotoran yang menempel pada bak dengan menyikat dengan menggunakan scoring ped. Ke seluruh permukaan bagian dalam bak hingga bersih dengan menggunakan larutan detergen dan kaporit. Larutan tersebut dilarutkan dengan air tawar pada wadah berupa ember. Kemudian di bilas menggunakan air tawar hingga bersih dan kemudian dilakukan pengeringan selama beberapa hari. Selang, pemberat dan batu aerasi direndam dan dicuci kemudian di jemur guna untuk menghilangkan dan mematikan mikroorganisme pembawa penyakit yang kemungkinan besar bisa terbawa oleh selang aerasi tersebut.

Pencucian dan pembilasan bak dengan air tawar di maksudkan agar bau dan kosentrasi bahan tersebut hilang. Pencucian dan pengeringan ini bertujuan untuk menghilangkan dan mematikan mikroorganisme pembawa penyakit.

Di BBAP Situbondo pencucian bak menggunakan larutan kaporit. Hal ini sesuai dengan Wahyono (1991), bahwa perlakuan bahan ini dapat memantapkan kegiatan selanjutnya karena dengan merendam atau mengusap bahan kimia tersebut semua jenis bakteri dan organisme pathogen dapat mati.

Pengisian air laut kedalam bak pemeliharaan dilakukan secara bertahap. Sebelum air di masukkan, maka dilakukan pemasangan pipa paralon dengan panjang 50-80 cm. pada lubang pengeluaran air yang terletak di bagian pinggir bak dengan tujuan agar air didalam bak pemeliharaan tidak keluar dan berkurang. Pemasangan pipa paralon dilakukan secara vertikal.

Bak pemeliharaan induk di pasang aerasi sebanyak 13 buah titik setiap baknya, untuk menambah oksigen, terutama di sudut-sudut bak, ini dimaksudkan agar pemberian oksigen merata ke dalam bak.

b. Pengadaan dan Seleksi Induk

Seleksi induk merupakan upaya untuk mendapatkan induk yang siap untuk dipijahkan dan mengetahui tingkat kematangan telur. Induk udang vaname barasal dari tambak di BBAP Situbondo.

Seleksi induk harus dilakukan secara selektif dan memenuhi syarat agar telur yang dihasilkan bermutu sehingga naupli yang dihasilkan juga baik dan menjamin tingkat kelulushidupan yang tinggi.

Di BBAP Situbondo ukuran induk udang Vaname berkisar >18 cm dengan berat 40 gr untuk betina sedangkan untuk jantan >17 cm dengan berat 35 gr. Hal ini tidak jauh beda dengan pendapat Wyban and Sweeney (1991), ia mengatakan ukuran calon induk betina yang baik untuk di ablasi adalah lebih besar dari 40 gr dan untuk udang jantan berukuran antara 40-50 gr, ia juga mengatakan ukuran panjang tubuh udang induk betina yang termasuk kriteria produktif antara 20- 25 cm. Sedangkan untuk induk jantan antara 15-20 cm.

Gambar 12. Induk jantan (kiri) dan induk betina (kanan)

c. Pemeliharaan Induk

Perkembangan gonad udang Vaname dapat dipacu dengan meningkatkan kualitas dan kuantitas pakan, yaitu dengan memberikan pakan yang mengandung protein tinggi. Pakan segar yang dapat memacu perkembangan gonad udang Vaname adalah cumi-cumi, cacing laut, dan tiram /kerang-kerangan dengan dosis 4 % dari total biomasa per hari. Disamping intensif pakan juga dilakukan ablasi mata terhadap induk betina.

Agustin et al (1999) mengatakan bahwa pakan di berikan enam kali dalam sehari dengan perincian empat kali kepiting, 1 kali cumi-cumi, dan 1 kali tiram atau udang krosok.

Di BBAP Situbondo pemberian pakan untuk induk dilakukan sebanyak tiga kali dalam sehari yaitu pada pukul 08.00, 13.00, dan 21.30 WIB. Jenis pakan yang diberikan adalah cumi-cumi pada pagi hari, cacing laut pada siang hari, dan tiram/kerang-kerangan pada malam hari. Pemberian pakan cumi-cumi berfungsi untuk meningkatkan kualitas sperma, pakan cacing laut berfungsi untuk mempercepat kematangan gonad pada induk betina. Sedangkan pakan tiram/kerang-kerangan berfungsi untuk memacu perkembangan gonad baik induk jantan maupun betina.

Selain pakan, faktor utama yang juga diperhatikan untuk mendukung kematangan gonad dari induk-induk yang dipelihara adalah kualitas air. Jika kualitas air buruk maka nafsu makan berkurang sehingga akan memperhambat kematangan gonad. Kualitas air yang buruk diakibatkan karena kotoran udang dan sisa pakan yang tidak termakan oleh udang sehingga sampai busuk karena pakan yang berlebihan. Hal ini sesuai dengan Rubyanto dan Dian (2006) ia mengatakan pemberian pakan berlebih bisa menimbulkan pencemaran air. Yang juga akan berpengaruh terhadap perkembangan gonad. Untuk itu, Selama pemeliharaan, setiap hari pada pagi hari dilakukan penyiponan dan pergantian air. Penyiponan dilakukan dengan mengangkat sisa-sisa pakan dan kotoran serta kulit udang bekas molting diserok dengan menggunakan serokan. Pergantian air dilakukan dengan membuang air lama dan memasukkan air baru dengan ketinggian seperti semula. Disamping pakan dan kualitas air juga dilakukan proses ablasi mata terhadap induk betina yang dapat memacu kematangan gonad.

d. Ablasi Mata

Induk udang betina mempunyai X-organ yang terdapat pada tangkai mata. Organ tersebut manghasilkan Gonad Inhibiting Hormon (GIH) yang menghambat proses kematangan gonad. Hal ini menghambat Y-organ yang menghasilkan Gonad Stimulating Hormon (GSH) untuk kematangan gonad. Untuk memperlancar kerja Y-organ maka perlu dilakukan pengrusakan X-organ agar kerja Y-organ tidak terhambat. Kegiatan tersebut dilakukan dengan ablasi yaitu pemotongan atau pengrusakan salah satu tangkai mata induk udang betina. Induk yang diablasi adalah induk yang belum matang gonad. Berikut ciri-ciri induk yang baik untuk diablasi yaitu:

· Sehat, kulit tidak lunak/keropos

· Tidak sedang molting (ganti kulit)

· Tidak matang gonad ke III

· Pergerakan lincah

Ablasi dapat dilakukan dengan berbagai cara antara lain dengan menggunakan pemecetan tankai dan bola mata, pemanasan tangkai mata dengan pemanas atau pinset yang dibakar, pengikatan tangkai mata dengan benang dan pemotongan mata dengan menggunakan gunting.

Di BBAP Situbondo ablasi dilakukan dengan tehnik pemotongan tangkai mata dengan menggunakan gunting yang diolesi alcohol, karena dengan cara ini proses ablasi lebih cepat dan luka pada tangkai mata dapat lebih cepat tertutup, sehingga resiko induk yang mati setelah ablasi sangat sedikit. Hal ini sesuai dengan Murtidjo (2003), bahwa cara yang praktis dan efektif serta menunjukan hasil yang baik adalah melakukan pemotongan tangkai mata (ablasi) dengan menggunakan gunting.

Alcohol digunakan supaya mata udang yang diablasi tidak mengalami infeksi. Kegiatan ablasi dilakukan tidak terlalu lama agar udang tidak mengalami stress. Keberhasilan ablasi sangat tergantung pada ketepatan dan kecepatan dalam penanganan sehingga tingkat stress udang sangat kecil.

e. Sampling Induk

Pemeriksaan ovari induk dilaksanakan setelah tiga hari sampai satu minggu setelah ablasi, dan selanjutnya dilakukan setiap hari. Pemeriksaan ovari dilakukan setiap hari yaitu pada pukul 14.00 WIB. Perkembangan gonad di tandai dengan perkembangan ovari yang terletak dibagian dorsal tubuh udang dan berwarna orange. Sedangkan pada udang jantan kematangan gonad terlihat jelas pada kantong sperma yang berwarna putih penuh berisi sperma.

Di BBAP Situbondo sampling dilakukan 2 kali, pertama sampling dilakukan pada pukul 14.00-15.00 WIB untuk menyeleksi induk betina yang matang gonad. Jika matang gonad baru kemudian dipindahkan ke bak induk jantan, setelah kawin induk segera diambil dan dilihat thelikumnya. Jika spermanya sudah menempel pada thelicum induk betina, maka induk tersebut di pindah ke bak penetasan pada pukul 20.00-22.00 WIB (sampling ke-2). Hal ini sesuai dengan Ditjenkan (2006), bahwa induk yang telah kawin adanya penempelan sperma pada thelikum, dipindahkan kedalam bak spawning /pemijahan.

f. Penetasan Telur

Induk udang vaname biasanya melepaskan telurnya pada tengah malam sampai dini hari. Pada pagi hari dilakukan pengecekan telur udang vaname. Induk udang betina yang telah melepaskan semua telurnya, ditandai dengan ovari induk yang kosong dan terlihatnya plasenta pada dinding bak atau mengapung pada permukaan air, serta bagian punggung terlihat kosong atau transparan. Induk yang telah memijah dikembalikan pada bak pemeliharaan induk agar tidak mengganggu telur-telur yang ada di dalam bak pemijahan. Telur didalam bak fiber diberi aerasi merata dan dibersihkan dari kotoran dan lendir-lendir yang tertinggal dengan cara menyeseer kotoran dan lendir tersebut dengan serokan agar kualitas air tetap terjaga dengan baik dan untuk mempercepat proses penetasan telur serta mengurangi mortalitas telur udang Vaname.

Pengadukan telur selain dengan bantuan aearasi juga dilakukan dengan cara manual yaitu dengan menggunakan sapu pembersih air. Frekuensi pengadukan adalah 2 jam sekali dengan cara mengaduk dengan bantuan tangan manusia. Fungsi pengadukan agar telur tersebut tetap melayang dipermukaan air, karena jika tidak diaduk telur akan mengendap didasar bak dan akan terserang jamur yang menyebabkan telur tidak menetas dan mati.

Telur yang telah menetas ditandai dengan adanya naupli yang melayang dipermukaan air pada saat aerasi di matikan karena sifatnya fototaksis positif atau bisa dilihat dengan gelas transparan. Sedangkan telur yang tidak menetas atau lemah telah mengendap didasar bak. Jumlah telur yang dapat dihasilkan oleh seekor induk udang betina tergantung pada ukuran badannya dan usia (9 – 12 bulan). Makin besar induk kemungkinan makin banyak telur yang akan di keluarkan. Menurut Wyban dan Sweeney (1991), bahwa satu induk udang putih biasanya menghasilkan 100-200 ribu telur.

g. Panen dan Transfer Larva

Panen dan transfer larva dilakukan untuk pemeliharaan selanjutnya yaitu pemeliharaan lanjutan dari bak fiber glass ke bak pemeliharaan larva, ini dimaksudkan untuk memudah pemeliharaannya, baik dengan kepadatan larva udang Vaname yang tidak sesuai ruang gerak pada fiber glass, maka larva dipindahklan ke bak pemeliharaan larva yang lebih besar dari bak fiber glass.

Sebelum dipanen aerasi diangkat, ini bertujuan untuk memudahkan dalam pemanenan, karena media air yang tenang tanpa aerasi mengakibatkan larva akan mencari oksigen kepermukaan, sehingga waktu penyiponan akan mudah dan terlihat jelas larva dan endapan kotoran yang otomatis berada didasar wadah.

Pemanenan di awali dengan penyiponan larva. Benur akan keluar bersamaan dengan aliran air yang keluar melalui selang pipa pengeluaran, dan akan tersaring didalam baskom berscreen (baskom yang dilubangi dan diberi net dipinggirnya). Jika kondisi benur dalam baskom berscreen padat, lakukan penuangan ke dalam baskom berikutnya khususnya berwarna putih, kemudian airnya diputar supaya kotoran terkumpul ditengah dan penyiponan larva lebih mudah, baskom berwarna putih untuk mempermudah melihat larva pada saat penyiponan, setelah kotorannya tidak ada lagi maka yang hanya tinggal larva, kemudian tuangkan kedalam baskom besar yang diberi aerasi.

Kepadatan benur dalam ember plastik tidak boleh terlalu padat. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk menghindari agar benur tidak stress. Lakukan penyeseran dalam baskom kemudian dituangkan ke baskom-baskom berikutnya yang telah diisi air laut dan diberi aerasi. Lakukan dan ulangi kegiatan tersebut beberapa kali sehingga larva didalam bak fiber tidak ada lagi. Kemudian satu persatu ember yang berisi larva hasil panen langsung di transfer ke bak pemeliharaan larva. Ambil sampel larva udang untuk dihitung dengan menggunakan piring kecil putih, sambil dihitung sambil ditebar ke dalm bak pemeliharaan larva.

h. Pemeliharaan Larva

1) Persiapan Bak

Di BBAP Situbondo bak pemeliharaan larva dilapisi dengan cat berwarna biru muda dam dilengkapi dengan pipa saluran udara (instalasi aerasi), instalasi air laut, instalasi alga, dan saluran pengeluaran yang dilengkapi saringan sirkulasi dan pipa goyang, serta terpal sebagai penutup agar suhu stabil selama proses pemeliharaan larva. Kemiringan bak adalah 2-5 %, hal ini, bertujuan untuk memudahkan dalam pengeringan. Adapun sistem aerasi pada bak pemeliharaan larva menggunakan aerasi gantung dengan jarak 5 cm dari dasar bak agar sisa pakan dan kotoran tidak teraduk.

Persiapan bak pemeliharaan larva dilakukan sama dengan bak pemeliharaan induk, yang mana pencucian bak dilakukan dengan menggunakan kaporit dan detergen dan dilaarutkan dengan air tawar pada wadah berupa ember kemudian dinding dan dasar bak digosok-gosok dengan menggunakan scoring pad dan dibilas dengan air tawar hingga bersih dan kemudian dilakukan pengeringan selama beberapa hari. Pencucian dan pengeringan bak ini bertujuan untuk menghilangkan dan mematikan mikroorganisme pembawa penyakit. Selang, pemberat dan batu aerasi direndam dan dicuci kemudian di jemur guna untuk menghilangkan dan mematikan mikroorganisme pembawa penyakit yang kemungkinan besar bisa terbawa oleh selang aerasi tersebut. Pembilasan bak dengan air tawar dimaksudkan agar bau dan kosentrasi bahan tersebut hilang.

Menurut Wahyono (1991), bahwa perlakuan bahan ini dapat memantapkan kegiatan selanjutnya karena dengan merendam atau mengusap bahan kimia tersebut semua jenis bakteri dan organisme pathogen dapat mati. Hal ini juga dilakukan oleh pihak karyawan BBAP Situbondo pencucian bak menggunakan larutan kaporit.

2) Penebaran Larva

Penebaram larva dilakukan pada pagi hari dengan tujuan untuk menghindari perubahan suhu yang terlalu tinggi. Sebelum ditebar, dilakukan aklimatisasi sampai suhu di dalam wadah dengan suhu di luar wadah sama. Aklimatisasi ini bertujuan untuk menyesuaikan larva dengan perubahan kondisi lingkungan air di bak pemeliharaan larva.

Di BBAP Situbondo tidak dilakukan aklimatisasi karena nilai kualitas air media di bak pemeliharaan larva dengan media di fiber glass sama, sehingga tidak dilakukan aklimatisasi pada larva.

Menurut Wyban dan Sweeney (1991), pemindahan naupli sebaiknya dilakukan pada saat naupli mencapai stadia N 4 - 5, karena pada stadia itu naupli sudah dianggap cukup kuat.

Di BBAP Situbondo pemindahan larva udang dilakukan pada saat stadia PL 5 – 6, karena untuk mencegah terjadinya resiko dan mengurangi angka mortalitas, jika menurut Mereka stadia N 4 – 5 sudah dianggap cukup kuat, berarti stadia PL 5 – 6, sudah dianggap lebih kuat.

Jumlah larva yang ditebar adalah PL 5-6 dengan jumlah 22.500 ekor. Perhitungan populasi ini bertujuan untuk mengetahui kepadatan larva sehingga tingkat mortalitas larva dapat diketahui, dengan demikian makanan yang akan diberikan dapat sesuai dengan jumlah larva yang hidup.

3) Pengamatan Kondisi dan Perkembangan Larva

Pengamatan kondisi dan perkembangan larva penting dilakukan karena larva udang dalam hidupnya mengalami beberapa stadia. Tujuan dari pengamatan ini adalah untuk mengetahui kondisi fisik dan perkembangan tubuh larva yang dapat di gunakan untuk menghitung populasi sehingga dapat menentukan jumlah pakan yang diberikan.

Untuk mengetahui kondisi perkembangan larva dan kondisi air pemeliharaan larva maka dilakukan pengamatan harian mengenai suhu, salinitas, dan keaktifan gerakannya. Sedangkan untuk pengamatan mingguan yang meliputi pengamatan suhu, pH, DO, salinitas dan NH3, yang dilakukan pada pagi hari sebelum penyiponan dan pergantian air.

Gambar 13. Pengamatan kondisi larva

i. Pengelolaan Kualitas Air

Pengelolaan kualitas air merupakan hal yang mutlak dilakukan dalam usaha pembenihan udang. Pengelolaan kualitas air tersebut dilakukan terhadap media pemeliharaan induk dan media pemeliharaan larva.

Pengelolaan kualitas air dalam media pemeliharaan induk udang vaname merupakan bagian yang penting karena berpengaruh besar terhadap keberhasilan proses budidaya selanjutnya. Untuk menjaga kualitas air agar tetap stabil pada saat pemeliharaan induk dilakukan pergantian air lama dengan air baru sebanyak 50 – 80% setiap hari yang dilakukan pada pagi hari. Pengamatan air dilakukan bersamaan dengan pembuangan sisa pakan dan kotoran udang serta kulit udang yang sudah moulting, dengan menyeroknya didasar bak induk menggunakan serokan, sebelum penyerokan sisa pakan dan kotoran udang, aerasi terlebih dahulu dimatikan agar mudah melakukan penyerokan karena sisa pakan dan kotoran udang tersebut tidak berberai.

Lakukan pengisian air baru, hasil pengukuran kualitas air yang diperoleh yaitu suhu 28 – 30 0C, salinitas 28 – 32 ppt, pH 7,5 – 8,5, DO 4-5 ppm. Hal ini tidak jauh beda dengan SNI (Standar Nasional Indonesia) yaitu suhu 29 – 32 0C, salinitas 29 – 34 ppt, pH 7,5 – 8,5, dan DO 5 ppm.

Hasil itu didapat karena dilakukan pengelolaan kualitas air yang baik, dengan pergantian air setiap pagi hari dan pembuangan sisa pakan dan kotoran udang, serta pengontrolan aerasi secara rutin.

Pengelolaan kualitas air pada media pemeliharaan larva udang vaname dilakukan dengan memonitoring kualitas air, dimana dilakukan setiap hari yaitu pada pagi hari. Parameter yang dilakukan monitoring rutin adalah suhu dengan tujuan agar selama masa pemeliharaan proses metabolisme dan metamorfosis larva lancar yaitu berkisar 29 – 30 0C.

Sedangkan untuk pengecekan parameter kualitas air lainnya selama pemeliharaan larva dilakukan oleh petugas laboratorium hama dan penyakit milik BBAP Situbondo. Parameter lainnya yaitu pH berkisar pada 7,5 – 8,5. Salinitas 29 – 34, dan kadar nitrit maksimum 0,1 ppm, hal ini tidak jauh beda dengan SNI (Standar Nasional Indonesia) yaitu suhu 29 – 32 0C, salinitas 29 – 34 ppt, pH 7,5 – 8,5, dan DO 5 ppm. Hasil itu juga didapat karena dilakukan pengelolaan kualitas air yang baik, dengan pergantian air setiap pagi hari dan pembuangan sisa pakan dan kotoran udang, serta pengontrolan aerasi secara rutin.

Selain pengukuran parameter-parameter tersebut dilakukan pula pergantian dan penambahan air secara sirkulasi dengan cara melihat air secara visual. Bila dipermukaan air telah banyak gelembung-gelembung busa yang telah menumpuk dan gelembung tersebut tidak dapat pecah kembali maka air dalam kondisi jenuh. Pergantian air pada awal penebaran naupli adalah sekitar 20 % dari kapasitas wadah, saat stadia zoea di tambahkan sampai 30%

Pergantian air dilakukan setelah mencapai stadia mysis 3 sampai dengan PL 5 berkisar 10 – 30 %. Pergantian ini dilakukan karena mysis 3 sudah termasuk udang remaja sehingga anggota tubuh sudah sempurna dan tahan terhadap guncangan air dan juga tidak lolos dalam penyiponan. Pergantian air ini dilakukan dengan membuang air didalam serokan yang berukuran paling kecil dengan menggunakan gayung, jika sudah memasuki stadia MP (mysis ke PL) pergantian air dilakukan dengan cara penyiponan yang diujungnya dibalut kain kasa yang berukuran kecil, dan PL 5 sampai dengan panen 30 – 50 % dari volume wadah yang terisi, serta penambahan air dari wadah alga. Sebelum dilakukan penambahan alga dilakukan pergantian air dengan membuang air dengan gayung didalam serokan agar naupli tidak ikut keluar. Hal ini terjadi bila warna air berubah coklat akibat pakan yang menumpuk dan melayang-layang

Sedangkan pada bak pemeliharaan larva pergantian air dilakukan bersamaan dengan penyiponan sisa pakan dimana air dikeluarkan bersama kotoran yang terbawa oleh selang sipon. Pergantian air dilakukan setiap pagi hari sebanyak 20 %. Pergantian air dilakukan untuk mengganti air lama dengan air baru dan penyiponan dilakukan untuk membuang sisa-sisa endapan yang berasal dari kotoran udang (feses dan kulit udang hasil moulting) dan sisa pakan yang tidak dimakan atau sudah busuk. Sedangkan penyiponan dilakukan dengan menggunakan pipa PVC yang berdiameter ½ inchi. Penyiponan dilakukan dengan cara melihat secara visual bila dasar bak pemeliharaan larva telah mengendap banyak kotoran. Sebelumnya aerasi di matikan terlebih dahulu agar larva tersebut berada dipermukaan air.

Kegiatan pemeliharaan air didalam pemeliharaan larva harus dilakukan, karena hal ini sangat sensitif terhadap tingkat kehidupan larva harus dapat dipertahankan agar tetap stabil sehingga tidak terjadi perubahan yang drastis terhadap persyaratan fisik dan kimia air. Untuk menjaga kualitas air dalam media pemeliharaan, bak pemeliharaan ditutupi dengan terpal. Pada saat pagi sampai sore hari terpal dibuka untuk menjaga kestabilan suhu dan plankton dalam wadah pemeliharaan larva dapat berfotosintesis.

j. Pengelolaan Pakan

Perkembangan gonad udang Vaname dapat dipacu dengan meningkatkan kualitas dan kuantitas pakan, yaitu dengan memberikan pakan yang mengandung protein tinggi. Pakan segar yang dapat memacu perkembangan gonad udang Vaname adalah cumi-cumi, cacing laut, dan tiram /kerang-kerangan dengan dosis 4 % dari total biomasa per hari. Disamping intensif pakan juga dilakukan ablasi mata terhadap induk betina.

Agustin et al (1999) mengatakan bahwa pakan di berikan enam kali dalam sehari dengan perincian empat kali kepiting, 1 kali cumi-cumi, dan 1 kali tiram atau udang krosok.

Di BBAP Situbondo pemberian pakan untuk induk dilakukan sebanyak tiga kali dalam sehari yaitu pada pukul 08.00, 13.00, dan 21.30 WIB. Jenis pakan yang diberikan adalah cumi-cumi pada pagi hari, cacing laut pada siang hari, dan tiram/kerang-kerangan pada malam hari. Pemberian pakan cumi-cumi berfungsi untuk meningkatkan kualitas sperma, pakan cacing laut berfungsi untuk mempercepat kematangan gonad pada induk betina. Sedangkan pakan tiram/kerang-kerangan berfungsi untuk memacu perkembangan gonad baik induk jantan maupun betina.

Sebelum pakan diberikan, pakan tersebut harus dibersihkan dan dipotong-potong kecil supaya pakan tersebut bersih, tidak mengandung penyakit dan udang mudah memakannya. Pakan yang belum sempat diberikan disimpan dalam freezer (pendingin) dengan tujuan untuk mencegah pembusukan dan sebagai persediaan untuk pemberian berikutnya.

Dosis pemberian pakan untuk setiap harinya dihitung berdasarkan populasi dan berat rata-rata setiap induk (ABW) dalam setiap bak pemeliharaan induk.

Rumus perhitungan dosis pakan untuk induk adalah sebagai berikut:

Rumus Pakan = Populasi x ABW x % Dosis Pakan.

Keterangan :

Populasi : Jumlah induk dalam bak

ABW : Berat rata-rata induk

% Dosis Pakan : Persentasi pakan yang diberikan.

Pengelolaan pakan yang diberikan pada larva udang vaname selama proses pemeliharaan ada dua jenis yaitu pakan alami (phytoplankton dan zooplankton) dan pakan buatan masing-masing pakan tersebut diberikan dengan jumlah dan frekuensi tertentu sesuai dengan stadia larva. Jenis pakan alami dikultur adalah Chaetoceros dan Artemia.

Pemberian Chaetoceros dilakukan pada saat naupli masuk zoea. Sedangkan pada stadia naupli belum diberikan pakan karena pada stadia ini larva udang vaname masih memanfaatkan kuning telur sebagai pensuplai makanan.

Chaetoceros diberikan dengan mengalirkan air yang mengandung alga dengan menggunakan pompa celup ke bak pemeliharaan larva. Chaetoceros diberikan secara adlibitum.

Menurut Nurdjana et al., (1983) bila terlalu padat pada bak pemeliharaan larva dapat menyebabkan feses yang dikeluarkan pada stadia zoea panjang-panjang yang dapat menyulitkan pergerakan pada larva dan dapat menyebabkan kematian. Hal ini juga dilakukan di BBAP Situbondo untuk menghindari kematian dan blooming alga yang akan mengganggu kehidupan larva, maka Chaetoceros yang diberikan tidak terlalu padat.

Kelebihan Chaetoceros mengakibatkan kualitas air buruk karena terjadi blooming alga yang akan menggangu kehidupan larva karena jika terlalu padat dapat menyebabkan feses yang dikeluarkan pada stadia zoea berbentuk panjang sehingga akan menyulitkan pergerakan larva dan menyebabkan kematian larva. Kekurangan Chaetoceros juga mengakibatkan kekurangan pakan alami sehingga akan terjadi kanibalisme (saling memakan teman sendiri), sehingga jika kekurangan pakan membuat pertumbuhan lambat serta tidak ada terjadi difusi udara yang dihasilkan melalui fotosintesis pakan alami. Dan juga tidak ada penyangga (buffer) terhadap intensitas cahaya matahari didalam bak pemeliharaan karena kualitas air yang cerah.

Pakan alami dari jenis zooplankton yang diberikan pada larva udang vaname adalah Artemia dengan cara pendekapsulaisan. Tujuan dekapsulasi adalah untuk menipiskan lapisan luar cangkang tanpa mempengaruhi embrio hidupnya.






DSC01915
DSC01918


DSC01921DSC01917 (a) (b)

(c) (d)

Gambar 14. Proses dekapsulasi (a) Pembilasan Artemia dengan air tawar, (b) Pengadukan Artemia, (c) Perubahan warna cyste dari coklat menjadi orange, (d) Artemia yang dimasukkan ke dalam kantong plastik

Gambar 15. Penetasan Artemia

Untuk mengkultur Artemia masukkan cyste dalam wadah penetasan yang diberi air laut, kemudian diaerasi kencang. Penetasan cyste yang di dekapsulasi memerlukan waktu antara 18 – 30 jam. Panen di mulai dengan menghentikan aerasi dan di angkat kemudian di diamkan beberapa saat agar cyste Artemia yang belum menetas mengendap ke dasar wadah. Kemudian Artemia di sipon menggunakan selang berukuran setengah inchi dan di tampung pada saringan 100 mikron, selanjutnya dilakukan pembagian Artemia. Artemia siap diberikan pada post larva (PL), sedangkan sisa atau endapan telur Artemia yang belum menetas di tampung pada wadah tertentu untuk dilakukan penetasan kembali.

Gambar 16. Artemia

Selain pakan alami, pakan buatan juga memegang peranan penting dalam mempengaruhi keberhasilan. Pakan buatan yang diberikan berupa pakan cair yaitu liqualife ZM dan MB1 diberikan pada stadia zoea memasuki mysis serta liqualife MPL dan MB2 diberikan pada stadia mysis memasuki PL.

Gambar 17. Pakan buatan untuk larva, liqualife (kiri), dan MB (kanan)

Pakan buatan diberikan dengan cara melarutkan pakan buatan tersebut menggunakan air laut terlebih dahulu hingga homogen, kemudian tampung di ember. Tebarkan pakan tersebut ke dalam bak pemeliharaan benur menggunakan gayung sesuai dengan dosis pemberian pakan yang telah ditentukan. Menejemen pemberian pakan pada udang vaname dapat dilihatpada Lampiran.

k. Pengendalian Hama dan Penyakit

Dalam kegiatan pembenihan, penyakit merupakan salah satu permasalahan yang dapat mengakibatkan kerugian. Dengan demikian, pengendalian penyakit mutlak dilakukan dalam kegiatan usaha pembenihan udang vaname. Pengendalian penyakit dilakukan dengan menggunakan prinsip dasar yaitu tindakan pencegahan dan pengobatan. Fluktuasi udara yang cepat berubah mempengaruhi lingkungan pemeliharaan larva udang vaname yang sangat sensitif terhadap perubahan lingkungan. Organisme patogen umumnya memiliki siklus hidup yang pendek namun cepat berkembang.

Di BBAP Situbondo pengendalian hama dan penyakit pada induk, di temukan kematian pada induk udang vaname. Diduga kematian tersebut di akibatkan karena pada saat induk tersebut moulting (ganti kulit) dan mengeluarkan hormon feromon merangsang udang lain untuk memangsanya. Sifat udang vaname adalah kanibalisme, untuk mencegah terjadinya kanibalisme maka dosis dan frekuensi pakan yang diberikan harus sesuai dan tepat, dan setelah dilakukan pemberian pakan setiap 2-3 jam harus dilakukan pengontrolan.

Selama melakukan praktek lapangan induk udang dalam keadaan sehat, hal ini telah di antisipasi mulai dari seleksi induk dengan memilih induk yang sehat. Selain itu, penanganan induk dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari timbulnya luka pada induk udang yang dapat menimbulkan infeksi.

Pengendalian hama dan penyakit pada larva persiapan bak, media, pengelolaan kualitas air, serta pemeliharaan nauplius yang baik merupakan tindakan yang sangat berpengaruh pada pengendalian penyakit. Selain itu penggunaan obat-obatan juga dapat diberikan sebagai alternatif.

Untuk mencegah timbulnya penyakit pada pemeliharaan larva dilakukan juga pemberian obat-obatan yang aman seperti treplan, iodin, atau EDTA setiap tiga hari sekali, sesuai dengan dosis.

Jenis organisme yang umumnya menyerang larva udang vaname adalah dari golongan protozoa, virus, jamur, bakteri dan cacing. Oleh karena itu harus dilakukan dengan cermat, karena merupakan pusat proses produksi. Baik itu input dari induk, pakan alami, pakan buatan maupun air media pemeliharaan.

Salah satu penyakit larva yang sulit untuk dilakukan pencegahan dan pengobatan adalah dari golongan virus yaitu IHHNV (Infectious Hypodermal and Hematopoietic Necrosis Virus), TSV (Taura Syndrome Virus), WSSV atau SEMBV (White Spote Syndrome Virus) dan YHV (Yellow Head Virus).

Selama melakukan praktek tidak ada penyakit serius yang menyerang larva udang vaname. Akan tetapi, perlu diwaspadai adanya serangan penyakit. Salah satu pencegahan dilakukan adalah dengan membersihkan lingkungan yaitu melalui penerapan biosecuriti dengan menggunakan PK atau kaporit secukupnya ditempatkan pada awal pitu masuk sebelum memasuki dan akan memasuki ruangan dan sanitasi peralatan yang dilakukan sebelum dan sesudah pemakaian peralatan serta dilakukan pergantian air dan menyipon sisa-sisa pakan serta kotoran udang yang ada didalam bak.

Gambar 18. Sanitasi lingkungan

l. Pemanenan

Pemanenan benur sangat tergantung pada permintaan konsumen baik waktu pemanenan, jumlah dan ukuran. Sebagian besar konsumen meminta agar pelaksanaannya dilakukan pada sore atau malam hari karena untuk menghindari suhu yang tinggi pada waktu penebaran. Adapun ukuran yang sering diminta oleh konsumen antaraPL10–15.

Panen total dilakukan karena konsumen meminta atau membeli benur dengan jumlah yang banyak atau panen total dilakukan atau panen total dilakukan untuk mentransfer larva udang vaname ke tambak milik BBAP Situbondo (hal ini dipraktekkan pada udang remaja). Sedangkan panen sebagian dilakukan karena konsumen meminta atau membeli benur dengan jumlah yang diinginkannya. Benur yang sudah di panen dipindahkan ketempat pengepakan atau pengemasan dengan diberi aerasi.

Pemanena total diawali dengan menurunkan volume air sampai 50 % dan memasang pipa saringan, pipa saringan dibuka dan air dari saluran pengeluaran ditampung pada ember berscren, terlebih dahulu mematikan aerasi. Pembuangan air beserta benur dilakukan pada ember berscren sampai air yang ada pada bak pemeliharaan benar-benar habis.

Selanjutnya dilakukan penyiraman bak agar sisa-sisa benur tidak menempel pada bak. Kemudian di tampung pada ember plastik yang diberi aerasi.

Sedangkan pemanenan sebagian diawali dengan mematikan aerasi terlebih dahulu dan air dikeluarkan kurang lebih 60 – 70 % sehingga benur akan berenang kepermukaan air untuk mempermudah penyeseran yang dilakukan menggunakan seser. Hasil seseran di tampung pada ember plastik untuk dilakukan sampling. Kemudian satu persatu ember yang berisi benur hasil panen langsung ditransfer ke bagian pemackingan untuk dilakukan pananganan selanjutnya.

m. Pengepakan Benur

Proses pengepakan /pengemasan benur dimulai dengan sampling benur. Pada waktu sampling benur dibagi secara merata kedalam ember plastik, sehingga jumlah benur perember mempunyai jumlah yang sama.

Packing dilakukan dengan menggunakan kantong plastik berlapis dua yang diisi air laut sebanyak 2 liter. Kepadatan benur dalam kantong tergantung umur benur tersebut. Jika PL 10 keatas kepadatannya maksimum 2000 ekor /liter. Selanjutnya diberi oksigen untuk pernapasan udang selama pengangkutan. Dengan perbandingan air dan oksigen 1:2 atau 1:3. Selanjutnya plastik diikat dengan kuat menggunakan karet gelang. Hasil paking dimasukkan ke dalam kardus yang berisi antara 4 – 8 kantong plastik. Untuk pengangkutan jarak jauh ditambahkan kantong es di antara kantong benur dengan tujuan untuk menurunkan suhu sehingga tingkat metabolisme udang menurun, karena mengurangi aktifitas dan kanibalisme sesamanya. Setelah semuanya dimasukkan kedalam kardus dan di tutup dengan rapi.

n. Pemasaran Benur

Pemasaran benur dilakukan didaerah sekitar situbondo dan kota pulau jawa lainnya. Benur yang diminta oleh konsumen biasanya PL 10-15 dengan harga 12 – 25 Rupiah /ekor. Dengan biaya transportasi ditanggung sesuai dengan perjanjian yang disepakati. Jika pihak konsumen yang bertanggung jawab biaya transportasi biasanya harga benur lebih rendah. Selain itu juga kualitas benur sangat mempengaruhi harga jual. Jika benur dalam keadaan sehat, ukuran seragam /sama, biasanya harga yang diminta oleh konsumen lebih tinggi.

2. Kegiatan Pembesaran

a. Keadaan Tambak

Lokasi tambak udang vaname di BBAP Situbondo terletak didaerah pantai. Luas seluruh lahan tambak di BBAP Situbondo adalah 10.000 m2. Tambak di BBAP merupakan tambak intensif yang terbuat dari semen pada dinding hingga dasar tambak dan berbentuk persegi panjang. Jumlah tambak untuk pemeliharaan udang ada 6 petak dengan luas masing-masing 1800 m2 dan untuk tandon air 4 petak, 1 petak di pakai untuk pemeliharaan induk dengan luas masing-masing 1600 m2. Di sekitar tambak diberi pagar dan disekitar lahan tambak terdapat 1 rumah jaga di sertai gudang.

Gambar 19. Rumah jaga dan gudang

b. Persiapan Tambak

Karena tambak intensif persiapan tambak dilakukan dengan membersihkan kotoran yang ada didasar dan dinding tambak dengan menyikatnya atau dengan membuang lumpur dan endapan yang ada didalam tambak.. Sebelumnya kincir diperiksa dengan melihat mur dan baut, jika ada yang lepas dan longgar maka dikuatkan lagi, dan dilakukan pergantian oli. Tambak di BBAP Situbondo menggunakan central drain dari pipa paralon yang dilubangi supaya kotoran ikut keluar. Agar benur yang baru di tebar tidak keluar maka pipa paralon di beri saringan. Setelah benur berumur 2-3 bulan maka saringan di buka agar kotoran ikut keluar. Saluran pengeluaran di tutup kemudian di isi air laut, kemudian kincir dihidupkan untuk meningkatkan kadar oksigen terlarut.

Gambar 20. kincir

c. Memilih dan Menebar Benur

Benur vaname yang akan budidayakan harus di pilih yang terlihat sehat. Kriteria benur yang sehat dapat diketahui dengan melakukan observasi dan uji PCR, berdasarkan pengujian visual (kasat mata), mikroskopik (dibawah mikroskop), dan daya ketahanan tubuh. Hal tersebut dapat dilihat dari warna, ukuran panjang dan bobot sesuai umur post larva, kulit dan tubuh bersih dari parasit dan patogen, tidak cacat, tubuh tidak pucat, gesit, merespon cahaya, bergerak aktif dan menyebar di dalam wadah.

Ciri-ciri benur yang baik untuk ditebar adalah:

· Organ insang telah sempurna.

· Benur sehat dengan tubuh transparan, bergerak aktif, dan hepatopankreas terlihat jelas.

· Saat berenang di wadah benur melaju melawan arus air

· Ukuran benur harus seragam (80 %)

· Benur dinyatakan lolos uji virus dan bebas patogen

· Saat berenang sirip ekor (uropoda) benur sehat mengembang seperti kipas pada saat berukuran PL 15

Gambar 21. Larva udang vaname

Saat benur ditebar dalam tambak kincir air dimatikan agar arus air didalam tambak terhenti. Hal ini bertujuan agar air di tambak menjadi tenang sehingga benur yang di tebar tidak stress akibat arus air tambak yang kencang.

Persiapan lain yang perlu dilakukan yaitu pengukuran parameter air. Seperti suhu, pH, oksigen terlarut, dan nitrit. Pengukuran dilakukan sebelum dilakukan aklimatisasi. Agar benur lebih mudah beradaptasi dengan media air yang baru maka penebaran dilakukan pada pagi atau malam hari. Penebaran dilakukan dengan teknik aklimatisasi, yaitu dengan cara meletakkan atau mengapungkan plastik pengemas yang berisi benur kedalam petakan tambak selama 30 – 60 menit. Tindakan tersebut dilakukan hingga suhu air dalam kemasan plastik mendekati atau sama dengan suhu air petakan yang di cirikan dengan munculnya embun didalam plastik kemasan, Setelah itu masukkan air tambak sedikit demi sedikit kedalam air kantong plastik yang berisi benur, kemudian langsung di tebar.

d. Pemeliharaan benih udang (benur) vanamei

Selama masa pemeliharaan udang vaname berlangsung perlakuan dan pengamatan sangatlah menentukan tingkat keberhasilan. Untuk itu, diperlukan beberapa kegiatan, perlakuan dan pengamatan penting yang perlu di perhatikan, yaitu:

1) Pemberian Pakan

Sumber pakan bagi benih udang yang baru ditebar berasal dari pakan alami yang tersedia di tambak dan pakan buatan. Pemberian pakan dilakukan dari setelah penebaran hingga pemanenan. Jenis pakan yang diberikan adalah berupa pakan buatan merk Feng Li. Ukuran dan jumlah pakan yang diberikan harus dilakukan secara cermat dan tepat sehingga udang tidak mengalami kekurangan pakan atau kelebihan pakan. Kekurangan pakan bisa menyebabkan pertumbuhan udang menjadi lambat, ukuran udang tidak seragam, tubuh tampak keropos, dan timbul kanibalisme, sementara kelebihan pakan bisa menyebabkan kualitas air tambak menjadi jelek.

Gambar 22. Pakan udang vaname

Tabel 3. Manajemen pakan Feng Li

Code (FengLi)

Paking (kg)

Protein min %

Fat

min %

Fiber max %

Ash max %

Moisture max %

Digestibility min%

FL 0

FL 1

FL 2

FL 3AC

FL 3AP

FL 3B

FL A

FL B

FL C

10

10

10

25

25

25

25

25

25

40

40

40

40

40

40

39

38

37

5

5

5

5

5

5

5

5

5

3

3

3

3

3

3

3

3

3

16

16

16

16

16

16

16

16

16

11

11

11

11

11

11

11

11

11

93

93

93

93

93

93

93

93

93

Code (Feng Li)

Type

Size

Weight

FL 0

FL 1

FL 2

FL 3AC

FL 3AP

FL 3B

FL A

FL B

FL C

Powder

Crumble

Crumble

Crumble

Pellet

Pellet

Pellet

Pellet

Pellet

0,32

0,64

0,91

1,58

1,8 x 1,5-2

1,8 x 2,5-3

2,2 x 3,5-4

2,2 x 4-5

2,2 x 5-6

PL 15 – 0,6 gr

0,6 – 1,4 gr

1,4 – 3,0 gr

3,0 – 6,9 gr

6,9 – 12,0 gr

12,0 – 20,0 gr

20,0 – 26,2 gr

26,2 – 30,0 gr

> 30 gr

Pemberian pupuk juga dilakukan untuk menumbuhkan plankton, yang berfungsi sebagai penyangga terhadap intensitas cahaya matahari, agar udang bisa terhindar dari sinar matahari secara langsung, dan sebagai pakan alami udang.

Program pemberian pakan yang di buat di BBAP Situbondo dengan asumsi 100.000 benur dengan pemberian pakan 2 kg/hari dan penambahan pakan 3 ons/hari sampai udang berumur 1 bulan. Udang kecil lebih banyak mengkonsumsi pakan, namun demikian dapat dilakukan perhitungan jumlah pakan berdasarkan estimasi. Acuan yang dipakai antara lain jumlah udang yang naik ke anco, keseragaman pertumbuhan ukuran, dan tingkah laku udang. Selain itu, pemberian pakan udang bisa didasarkan pada nafsu makan udang yang dipengaruhi beberapa faktor, seperti kualitas pakan, kondisi lingkungan dan kesehatan udang. Frekuensi pemberian pakan 4 kali sehari pada pukul 05.30, 10.30 13.30 dan 21.30 WIB.

Saat pemberian pakan kincir air di matikan untuk menghindari terbawanya pakan oleh arus air. Karena kincir dihidupkan kembali pada interval 1-2 jam setelah pemberian pakan untuk membantu suplai oksigen

Gambar 23. Pemberian pakan

Pakan diberikan didaerah pakan, dengan tujuan udang akan menemukan pakan yang disebar dan pakan yang disebar tidak terbuang percuma, tetapi dapat dikonsumsi udang. Areal daerah pantai berkisar 4-6 meter dari tepi tambak, dan pakan juga diberikan pada sebuah anco yang diletakkan di tepi tambak untuk mengamati keadaan udang. Jika pakan dalam anco habis dapat dipastikan bahwa pakan dalam tambak pun sudah habis. Jumlah pakan yang ditebar kedalam anco sebanyak 1 % dari pakan yang di tebar. Hal ini merupakan tindakan kontrol terhadap aktivitas memakan udang. Dalam interval 1-2 jam, anco dapat diangkat dan diperiksa sisa pakan yang ada, dengan demikian dapat diprediksi kebutuhan pakan udang. Bila pakan yang diberikan terlalu banyak, pemberian selanjutnya dikurangi. Demikian pula pemberian pakan terlalu sedikit, pemberian berikutnya bisa ditambah.

Ciri-ciri udang kekurangan pakan:

- Pakan di anco cepat habis

- Udang yang berada di anco tidak ada

- Kotoran udang di anco banyak.

Ciri-ciri udang kelebihan pakan:

- Pakan di anco tidak habis

- Jumlah udang di anco sedikit

- Kotoran udang di anco lebih sedikit

Gambar 24. Pengecekan anco

2) Sampling

Sampling bertujuan untuk mengamati pertumbuhan udang vaname, serta di hitung jumlah dan beratnya. Pengambilan sampling udang dilakukan dengan cara menjala petakan tambak. Udang yang masuk kedalam jala dikumpulkan dalam ember, kemudian dihitung jumlah dan beratnya.

Gambar 25. Penjalaan (kiri) dan Sampling (kanan)

Sampling dilakukan setelah udang mencapai umur 2 bulan, dan selanjutnya dilakukan setiap sebulan sekali. Dengan demikian, kebutuhan pakan udang dapat diprediksi berdasarkan berat biomasa udang sehingga bisa dilakukan penyesuaian pemberian pakan.

3) Pengelolaan Kualitas Air

Kualitas air tambak yang baik akan mendukung pertumbuhan dan perkembangan udang vaname secara optimal. Oleh karena itu, kualitas air tambak perlu dikontrol setiap hari.

Di tambak udang vaname BBAP Situbondo, pengukuran dilakukan setiap hari senin, didaerah tempat pembuangan kotoran atau didaerah yang agak dalam. Di bawah ini parameter-parameter kualitas air yang diukur ditambak sebagai berikut:

§ Suhu

Suhu air selama kegiatan pembesaran udang vaname berkisar antara 28-30 0C. Kisaran ini cukup baik dalam mendukung pertumbuhan udang yang dipelihara, karena kisaran tersebut sesuai dengan standar yang telah ditetapkan oleh Badan Standarisasi Nasional (BSN) dalam Standar Nasinal Indonesia (SNI), yaitu 28-30 0C.

§ Salinitas

Angka salinitas selama kegiatan pembesaran udang vaname berkisar antara 28-34 ppt. Adanya kondisi salinitas tersebut dapat memacu pertumbuhan udang vaname yang dipelihara. Apabila salinitas meningkat maka pertumbuhan udang vaname melambat karena energi lebih banyak terserap proses osmoregulasi dibandingkan untuk pertumbuhan.

§ pH

Nilai pH air (derajat keasaman) selama masa pemeliharaan udang vaname pada tambak berada pada kisaran 7,5-8,5. Adanya kondisi pH tersebut dapat memacu pertumbuhan udang yang dipelihara. Hal ini di karenakan nilai pH mempunyai pengaruh terhadap proses dan kecepatan reaksi kimia dalam air.

§ DO (oksigen terlarut)

Adapun kosentrasi oksigen terlarut selama pemeliharaan udang vaname berkisar antara 4-6 ppm. Nilai tersebut menunjukan bahwa kandungan oksigen yang terdapat pada media pemeliharaan masih optimal dan cukup baik dalam mendukung pertumbuhan udang vaname.

Kandungan oksigen terlarut (DO) sangat mempengaruhi metabolisme udang vaname. Pada siang hari didalam tambak akan memiliki DO yang cenderung tinggi karena adanya proses fotosintesis plankton yang menghasilkan oksigen. Keadaan sebaliknya terjadi pada malam hari. Pada saat itu, plankton tidak melakukan proses fotosintesis, bahkan membutuhkan oksigen sehingga menjadi kompetitor bagi udang dalam mengambil oksigen. Namun demikian, DO minimal pada malam hari dianjurkan tidak kurang dari 3 ppm. Tanda-tanda sederhana terjadinya kekurangan oksigen yaitu udang berenang di permukaan air.

Upaya untuk meningkatkan angka DO dilakukan dengan pemakaian kincir air dihidupkan setiap hari selama masa pemeliharaan. Kincir air berfungsi sebagai penyuplai oksigen dan membuat arus untuk mengumpulkan kotoran di tengah tambak. Tambak yang bersih membuat tempat makan udang vaname menjadi lebih luas.

§ Amoniak

Kadar amonia pada tambak pembesaran udang vaname berkisar antara 0,01-0,05 ppm. Kisaran ini cukup baik dan tidak membahayakan bagi kehidupan udang vaname, karena gangguan amonia akan di rasakan oleh udang bila berada nilai > 0,6 ppm.

Salah satu cara untuk mencegahnya yaitu dengan cara pemberian probiotik yang mengandung bakteri yang dibutuhkan, dan jika amonia terlalu tinggi dilakukan penyiponan didalam dasar tambak. Penyiponan didalam tambak dilakukan 1-2 minggu sekali. Atau dilakukan pada saat amonia tinggi.

Kesehatan udang vaname salah satunya dipengaruhi oleh kualitas air. Bila nilai-nilai parameter kualitas air tidak sesuai standar maka udang akan mudah stres. Dengan demikian, daya tahan tubuh menurun sehingga mudah terserang penyakit.

Pergantian air dilakukan setiap hari sebanyak 20 % tergantung kondisi air ditambak. Jika benur baru ditebar tidak dilakukan pergantian air karena pakan alami didalam tambak masih kurang, setelah 1-2 bulan baru dilakukan pergantian air, dan membuka saringan di central drain supaya kotoran juga ikut keluar. Jika kondisi air di tambak sangat pekat akibat pakan alami yang padat maka dilakukan pergantian air, kemudian pintu pengeluaran air di tutup kembali. Jika kondisi pakan alami sangat baik maka pergantian air tidak dilakukan, hanya pembuangan kotoran di tengah saja, kira-kira 10-15 menit. Pergantian air juga disertakan dengan penambahan air. Penambahan air lebih dalam dari sebelumnya agar udang bisa bertahan didasar terhadap sinar matahari. Pergantian air dilakukan bersama-sama dengan kotoran.

4) Pengedalian Hama dan Penyakit

Di BBAP Situbondo, pengendalian hama dan penyakit pada tambak udang vaname dilakukan dengan cara :

§ Persiapan tambak yang mantap (pembersihan, pengangkutan dan pembuangan)

§ Melakukan analisa kualitas air setiap hari senin

§ Melakukan pengontrolan atau pengecekan secara rutin

§ Melakukan sampling 1 bulan sekali, untuk menganalisa pertumbuhan dan kondisi kesehatan udang.

§ Pemberian probiotik setiap 2 minggu sekali (selasa dan jum’at)

§ Melakukan pengujian PCR setiap 1-2 bulan sekali.

Gambar 26. Analisa kualitas air

Selama kegiatan praktek tidak ada terjadinya penyakit yang serius, hal ini disebakan karena sering dilakukan pengontrolan dan pengecekan baik berupa kualitas air, pemberian pakan yang sesuai dosis, serta pemberian probiotik, dan juga benur yang di tebar dalam kondisi sehat.

Bahan untuk membuat probiotik:

· Air laut : 100 liter

· Aquazim : 50 gr

· MBP : 1 kg

· Tetes : 0,5 liter

· Starbio : 100 gr

(a) (b)

Gambar 27. Bahan probiotik; (a) starbio dan aquazime dalam bungkus, (b) starbio dan aquazime dalam serbuk

Gambar 28. Membuat probiotik

Pengujian PCR di lakukan untuk mengetahui ada atau tidaknya penyakit pada udang vaname. Pengujian dilakukan dengan mengambil sampel kaki renang udang yang dipotong/digunting. Pemeriksaan ini di lakukan oleh pihak laboratorium hama dan penyakit BBAP Situbondo setiap 1-2 bulan sekali.

e. Pemanenan

Pemanenan udang vaname dilakukan setelah umur pemeliharaan > 100 hari, tetapi pelaksanaan panen dapat memperhatikan pertumbuhan serta harga udang di pasar. Pemanenan dilakukan pada sore hari hingga malam hari atau diusahakan pada suhu rendah dengan tujuan untuk mengurangi resiko kerusakan mutu udang.

Karena ditambak BBAP Situbondo memproduksi induk maka panen dibedakan menjadi tiga yaitu panen pilih, panen sebagian dan panen total.

1) Panen sebagian

Panen sebagian adalah panen yang dilakukan untuk pemeliharaan selanjutnya dengan memilih calon induk yang baik dan sehat untuk dijadikan induk. Calon induk dipelihara satu petakan. Panen sebagian dilakukan sama dengan panen pilih hanya saja hasil tangkapan yang sudah dipilah yang baik dan sehat untuk dijadikan calon induk di tebar ke petak pemeliharaan untuk dijadikan induk, udang yang tidak baik atau tidak sehat di afkhir atau di panen total.

2) Panen pilih

Panen pilih dilakukan setelah calon induk sudah menjadi induk yang siap di pijahkan, dengan memilih induk betina dan jantan yang baik dan sehat. Kebanyakan para konsumen meminta induk udang betina. Panen dilakukan dengan cara perjalaan didalam tmbak, selanjutnya hasil tangkapan dimasukkan kedalam ember dan dipilih induk betina dan jantan yang baik dan sehat.

(a) (b)

(c) (d)

Gambar 29. Tahap panen pilih dan panen sebagian; (a) penjalaan, (b) Penampungan dalam ember, (c) pilih udang vaname, (d) udang yang sudah dipilih

3) Panen total

Panen total adalah panen yang dilakukan setelah udang dipilih untuk dijadikan induk. Setelah tangkapan didalam tambak sudah tidak dapat lagi hasil tangkapannya, maka dilakukan panen total. Panen total dilakukan dengan cara:

- Memasang jaring kondom di pintu monik.

- Menurunkan menurunkan volume air secara bertahap

- Setelah air didalam tambak sudah habis atau udang sudah masuk semua ke dalam jaring.

- Kemudian hasil panen siap di pasarkan

Gambar 30. Tahap panen total

f. Pengangkutan induk udang vanamei

1) Pengangkutan induk jarak dekat

Untuk pengangkutan induk udang vanamei jarak dekat atau di sekitar Situbondo, pengangkutan dilakukan dengan cara memasukkan udang yang sudah dipilih oleh pembeli kedalam blong yang berkapasitas 700 liter. Sebelumnya dilakukan pengecekan suhu dan salinitas agar sama dengan air didalam tambak. Kemudian masukkan udang kedalam blong dengan kepadatan 300 – 500 ekor/blong. Air dalam blong tersebut di beri aerasi dan diangkut dengan menggunakan mobil.

Gambar 31. pengangkutan udang vaname jarak dekat

2) Pengangkutan induk jarak jauh

Untuk perjalanan jauh atau diluar pulau jawa, induk udang di karantina didalam brostock yang di transfer dari tambak. Sebelum dilakukan pengemasan, suhu didalam bak harus dalam keadaan dingin dengan memasukan balok es, setelah suhu dingin sekitar 20-24 0C kemudian dilakukan pengemasan.

Pengemasan dilakukan pada malam hari. Pengemasan induk udang vaname menggunakan kantong plastik yang berupa terpal, untuk menghindari kebocoran akibat tusukan rostrum udang. Kantong plastik berukuran 20 liter dan di beri air sebanyak 8 liter, kemudian dimasukkan udang 8 ekor/kantong. Sebelumnya, air didalam kantong juga bersuhu sama dengan air bak yaitu suhu rendah sekitar 20-24 0C. Selanjutnya diberi oksigen tujuannya untuk pernapasan udang selama pengangkutan (1:3), kemudian di ikat menggunakan karet gelang. Kantong-kantong tersebut dimasukkan ke dalam kardus yang berisi 2 kantong plastik, untuk pengangkutan jarak jauh di tambahkan 1 buah kantong es di antara kantong benur dengan tujuan untuk menurunkan suhu sehingga tingkat metabolisme udang menurun, dan mengurangi aktifitas udang.

g. Pemasaran

Pemasaran induk udang vaname berasal dari pulau jawa, dan di luar pulau jawa seperti Nusa Tanggara Timur(NTT) dan Bangka Belitung. Harga 1 induk ekor udang antara 20.000-25.000 rupiah/ekor. Dengan biaya trnsportasi di tanggung sesuai dengan perjanjian yang di sepakati. Jika pihak Balai yang menanggung biaya transportasi maka harga induk lebih tinggi. Induk yang banyak di minta oleh konsumen adalah induk betina dari pada induk jantan yaitu perbandingan 3:1.

IV. PENUTUP

A. Kesimpulan

1. Induk udang vaname berasal dari Hawaii dan Florida. Induk vaname yang digunakan Brostock Center adalah hasil dari pembesaran induk di tambak milik BBAP Situbondo yang sudah di ketahui asal usulnya.

2. Untuk merangsang gonad dari induk-induk betina udang vaname dilakukan pemberian pakan segar berupa cumi-cumi, cacing laut, dan tiram, juga dilakukan proses ablasi mata serta pengelolaan kualitas air.

3. Perkawinan udang vaname dilakukan dengan memisahkan betina dan jantan, setelah matang gonad di pindah ke bak jantan, setelah mating induk segera di ambil dan di pindah ke bak spawning.

4. Sampling skala pembenihan dilakukan hanya mengamati telikum induk betina sampling di tambak untuk mengamati pertumbuhan serta jumlah dan beratnya.

5. Pengukuran kualitas air yang dilakukan di skala pembenihan adalah suhu yang diperoleh yaitu pada bak pemeliharaan induk 28 – 30 0C, pada bak pemeliharaan larva 30-33 0C, dan pada tambak pengukuran kualitas air yang dilakukan adalah suhu 29-30, amoniak 0,017-0,077, salinitas 31-33, nitrit, 0,000-0,001 dan pH 7,52-8,31.

6. Pemberian pakan yang di berikan pada induk berupa pakan segar yaitu cumi, cacing laut, dan tiram atau kekerangan, pada larva pakan alami Chaetoceros dan Artemia serta paka cair (MB dan Liqualife). Untuk tambak pakan yang di berikan berupa pakan buatan merk Feng Li.

7. Pencegahan penyakit dilakukan dengan cara penerapan biosecurity, sanitasi peralatan yang dilakukan sebelum dan sesudah pemakaian peralatan, pemberian obat-obatan, melakukan analisa kualitas air, pemberian prebiotik untu tambak serta melakukan pengujian PCR

8. Pemanenan pada larva udang vaname dilakukan setelah larva seluruhnya menjadi post larva. Panen di lakukan pada pagi atau sore hari dengan teknik penyiponan dan penyerokan. Pemanenan di tambak dilakukan setelah umur pemeliharaan > 100 hari, pemanenan dilakukan dengan cara penjalaan didalam tambak untuk panen pilih dan sebagian, dan memasang jaring kondom di pintu monik untuk panen total.

9. Tahap kultur alga yang dilakukan BBAP Situbondo meliputi: Kultur test tube, Kultur erlenmeyer 250 ml dan 500 ml, Kultur botol 1000 ml, Kultur carboy /toples 10 liter, Kultur dalam aquarium 100 liter, Kultur dalam bak fiber glass 1 ton dan Kultur masal

10. Tambak di BBAP Situbondo merupakan tambak intensif dengan jumlah 10 petak, 6 petak untukpemeliharaan udang vaname, 4petak untuk tandon air (1 petak digunakan untuk pemeliharaan induk vaname). Tambak pemeliharaan menggunakan central drain agar kotoran dalam tambak dapat keluar dengan penempatan kincir di sudut-sudut tambak yang berputar searah agar kotoran berkumpul di tengah.

11. Agar benur mudah beradaptasi dengan media air tambak maka dilakukan pengukuran parameter kualitas air (suhu dan salinitas) serta saat benur di tebar dalam tambak kincir air di matikan agar arus air dalam tambak terhenti sehingga benur bisa istirahat dan beradaptasi.

12. Pakan di berikan dalam anco untuk tindakan kontrol terhadap aktifitas udang, dan keseragaman pertumbuhan ukuran.

B. Saran

1. Padat penebaran pada larva di usahakan tidak terlalu tinggi guna mencegah tingginya tingkat kematian larva udang vaname akibat kanibalisme dan kompetitor.

2. Pemeriksaan kualitas air sebaiknya dilakukan lebih sering secara rutin. Hal ini bertujuan untuk mengetahui timbulnya masalah secara dini, sehingga dapat lebih cepat di tanggulangi

3. Sebaiknya dilakukan penelitian dengan menggunakan jenis pakan alami yang lain seperti skeletonema sp, karena chaetoceros sp bisa berakibat kematian pada lerva udang vaname dan juga dari jenis artemia sp mengingat harga dari cyste artemia yang cukup mahal.

4. pada kegiatan pembesaran, jumlah pakan yang diberikan sebaiknya di sesuaikan dengan kebutuhan udang yang dipelihara. pemberian pakan yang tidak sesuai dapat menyebabkan terhambatnya pertumbuhan dari udang yang di pelihara, sehingga nilai output (keuangan) yang di peroleh tidak akan maksimal.

5. Dalam kultur alga perlu adanya sterilisasi ruangan /tempat, bibit, dan manusia yang mengerjakan agar dapat berjalan dengan baik, serta peralatan yang digunakan untuk masing-masing spesies pakan alami di bedakan agar tidak mudah terkontaminasi.

DAFTAR PUSTAKA

Anonimus, 2002. Budidaya Vaname. SHS Aquatic Marketing Service. PT SHS

Badan Standarisasi Nasional, 2004. Produksi Benih Udang Vaname (Litopenaeus vannamei). Kelas benih sebar. RSNI

Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Payau, 2003. Petunjuk Teknis Pembenihan Udang Rostris. Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. Departemen Kelautan dan Perikanan. Jepara.

Cahyaningsih, 2005. Live Feed Production (Phytoplankton) Culture of Algae Pure and Mass Culture, Paper for Naca Training 2005

Cheong Li, Heng H H, dan Lim C L, 1989. Petunjuk Dalam Perkembangbiakan Udang Putih (Banana prawn). INFIS seri no.1. Direktorat Jenderal Perikanan dan Internasional Development Research Centre (terjemahan).

Dela P.JR, Dioscoro T, Edgardo P, Emilia T, Fernando G, Gabasa, Porfirio, Quinitio, Victoria, RR, 1985. Petunjuk Teknis Rancangan dan Pengoperasional Pembibitan (Hatchery) Udang. INFIS seri no 10. Direktorat Jenderal Perikanan dan Internasional Development Research Centre. (terjemahan). 60 hlm Colt, J.E. dan J.R Tomasso. 2001. Hatchery Water Suplly and Treatment, hal 91 – 186. Dalam G.A. Wedwmeyer, ed. Fish Hatchery Management. Z nd edition. American Fisheries Society. Bethesda. Maryland.

Djunaidah IS, Sumartono B dan Nurdjana M L, 1989. Paket Teknologi Pembenihan Udang Skala Rumah Tangga. INFIS seri no 2. Direktorat Jenderal Perikanan dan Internasional Development Research Centre.

Elovoora A.K, 2001. Shrimp Forming Manual. Practical Tecnology Intensive Commercial Shrimp Production. United States Of Amerika, 2001.

FAO/NACA, 2004. Introductions and Movement of Penaeus Vannamei and Penaeus Stylirostris in Asia and the Pasific. NACA Bangkok.

Fegan D F, 2003. Budidaya Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) di Asia Gold Coin Indonesia Specialities Jakarta.

Halim, Rubiyanto Widodo dan Dian Adijaya S. Udang Vannamei. Jakarta: Penebar Swadaya 2006.

Haryanti, 2003. Konsep Breeding Program Udang Introduksi. Materi Pertemuan Pengembangan Jaringan Pembenihan dan Genetika Udang. Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya.

Isnansetyo, Alim dan Kurniastuty, 1995. Teknik Kultur Phytoplankton Zooplankton. Pakan Alami untuk Pembenihan Organisme Laut. Penerbit Kanisius, Yogyakarta.

Kamiso, H.N., Triyanto dan C. Kokarkin, 1998. Penggunaan Bibit Udang Bebas Vibrio dan Vaksinisasi Palipalen untuk Menanggulangi Penyakit Vibriosis. Laporan RUT IV (1996 – 1998).

Kokarkin C, 2000. Pemahaman benar Aplikasi Probiotik. Trobos Edisi September 2000. Halaman 57 – 58 Lawson, T.B. 1995. Fundamentals of Aquaculture Engineering Chapman & Hall, Nem York.

Lightner D.V. 1996. A Handbook of Shrimp Pathology and Diagnostic Prosedures for Diseases of Cultured Penaeid Shrimp. Baton Rouqe, Louisiana, USA. The World Aquaculture Society.

Matsudarmo, B dan B.S. Ranoemahardjo. 1980. Biologi Udang Penaeid. Direktorat Jenderal Perikanan Departemen Pertanian.

Sukardi, M.F, 2004. Vannamei, Fenomena Baru dalam Bisnis Budidaya Udang Buletin Departemen Kelautan dan Perikanan. Mina Bahari. Agustus 2004.

Sutaman 1993. Petunjuk Praktik Pembenihan Udang Windu Skala Rumah Tangga, Kanisius Jakarta.

Sutanto, I. 2000 Keseimbangan Lingkungan Jawaban Terkini Sukses Bertambak Udang. Trobos Edisi November 2000.

Suwanto, A. 2000. Prebiotik di Tambak Udang Solusi atau Bom Waktu. Trobos Edisi September 2000.

Suyanto. S. Rachmatun, 1986. Technical Report on Prawn Hatchery Management. Illo-illo City. Philippines.

Wyban, J.A dan Sweeney, J. 1991 Intensif Shrimp Production Tecnology. Honolulu Hawaii, USA.

Wyban, J.A. 1992. Selective Breeding of Specifik Pathogen Free (SPF) Shrimp Health and Increased Growth in Diseases of Cultural Penaeid Shrimp in Asia and United State. Proc. Of Workshop in. Honolulu.

1 komentar:

Locker 911 mengatakan...

pak saya ada lahan kosong 8m x 3m kira2 gimana penataannya saya tertarik dengan budidaya udang ini?
mohon bimbingannya? apa yg perlu dipersiapkan. terima kasih 031-91138443 (pak.biam